Oct 29, 2012

Cerpen : I LOVE YOU

BY Rose Harissa IN

Cerpen aku tulis waktu tingkatan empat. Aku cuma taip balik dan ikut sebijik-bijik cara tulis dialog macam aku taip dulu, tanda koman, noktah, semua aku ikut balik. (kalau pembetulan pun aku betulkan ejaan aje dan nama Deana Yusof tu...)

Ini cerita budak sekolah, sebab aku terpengaruh dengan shoujo manga waktu sekolah sampai la ni...Makanya tak payahlah expect too much dari budak form 4. (^_^)y 

Ada satu lagi cerpen aku guna intro yang sama dan nama panggilan yang sama, sebab aku obses dengan nama Jojo waktu tu... lagi pulak time tu... cun pun digunakan untuk orang lelaki jugak... hahaha... Kekonon jalan cerita untuk manga tapi tak mampu nak lukis cantik2 time tu... taip ajelah guna mesin taip senior. Orang gi prep, aku duk dalam bilik curi menaip. Heh!
 
 
Dalam kelas dialah yang paling nakal. Paling kuat menyampuk masa cikgu mengajar, paling degil, paling kuat menyakat, paling lawak, paling geliga, paling bising dan…dialah paling cun dan handsome! Siapa yang tak kenal Ku Fazrul Ku Ahmad atau nama glamournya, Jojo! Entah dari mana dia dapat nama tu, sorang pun tak tahu. Tapi yang pastinya dia paling suka orang memanggilnya dengan nama itu.

Hah! Itupun dia! Dari jauh dah tersengih-sengih. Mujurlah muka tu cun, kalau tidak mesti macam kerang busuk!

“Hai, Rina… selamat pagi!” Jojo menyapa.

“Tak boleh bagi salam ke?” Edrina menjegilkan biji matanya.

“Err… Assalamualaikum Rina.”

“Ha, tau pun bagi salam… waalaikumsalam! Dah pergi main jauh-jauh!”

“Amboi! Kau ni garang sangatlah! Macam mana nak jadi awek aku…”

“Hey! Pll…leaselah! Aku pun tak ingin nak jadi awek engkau tau! Beranganlah engkau!”
“La…janganlah macam tu…aku-“

“Hai, Jojo!” Jojo menoleh. Pendi dan Ajin menghampiri.

“Dahlah, aku blah dulu. Malas aku layan orang sewel macam kau ni!” Edrina berlalu meninggalkan Jojo yang masih terkebil-kebil.

“Woi! Dahlah tu…tak habis-habis engkau ni. Dah tak ada orang lain lagi ke? Kalau aku, sorrylah nak layan awek macam Edrina tu, ganas semacam je! Hish! Tak selera aku!” Pendi merungut.

“Eh! Dia tu cun apa! Taraf Deanna Yusof Elfira Loy tu. Cuba kau tengok dia betul-betul sebagai seorang gadis, menariklah dia tu…” Jojo masih lagi tidak mengalihkan pandangannya daripada melihat Edrina yang sedang berjalan masuk ke kelas. 

“Entahlah Jojo, tak faham aku dengan taste engkau ni. Ha! Lupa pulak aku, ni…ada surat untuk engkau,” Ajin menghulurkan sepucuk surat bersampul biru.

“Dari siapa ni?” Jojo segera mengoyakkan hujung sampul surat tersebut. Kemudian membaca isinya satu persatu. Jojo tersenyum sendirian.

“Ooo…dari Dolly rupanya…eh! Dia ada cakap apa-apa tak kat engko?”

“Nak cakap apalagi, dia suruh bagi surat ni kat engkau lepas tu dia kirim salam banyak-banyak kat engkau.”

“Lebih baik kau layan si Dolly ni Jojo. Buat apa nak lepas peluang? Orang tengah offerkan diri, apalagi, terima ajelah!” Pendi mengenyitkan mata ke arah Ajin. Ajin cuma menganggukkan kepalanya. 

“Tak bolehlah,.. Edrina tu aku nak buang ke mana?” Jojo menggigit ibu jari kanannya.

“Iskh! Engkau ni tak habis-habis dengan Edrina. Macamlah dia tu nak sangat layan engkau. Ambik Dollylah, dia tu feminin sikit…” Ajin memeluk bahu Jojo.

“Nantilah aku fikirkan…”

“La…nak fikir apa lagi? Si Dolly tu dah lama tunggu engkau. Kesian aku tengok dia.”

“Sudahlah. Malaslah aku nak fikir pasal ni. Jom blah pergi kantin.” 

Pendi dan Ajin cuma mengekori Jojo tanpa banyak soal kerana mereka tahu Jojo dengan rela akan membayar untuk mereka. 

“Jom kita duduk kat situ!” Jojo mula mengatur langkah sambil menatang pinggan dan gelasnya.

“Cis! Dekat Edrina? Tak ada tempat lain ke engkau nak duduk?” Ajin merungut. Jojo cuma menjeling. 

“Kau tak nak pergi sudah! Biar aku temankan dia. Dia duduk sorang je tu.” Jojo terus berjalan menuju ke arah Edrina. Mahu tak mahu, Ajin dan Pendi terpaksa menurut.

“Hai, Rina…sorang aje?” Jojo menyapa sambil melemparkan sebuah senyuman semanis mungkin. Edrina menjeling sambil mendengus geram.

“Habis tu kau nampak aku ni berdua? Pakailah otak sikit!”

“Engkau ni tak pernahnya nak berlembut dengan aku. Boring betullah macam ni..!”

“Dah tau aku ni tak lembut, buat apa kau kacau aku? Pergilah sana! Aku tak suka kau buat macam ni tau tak?”

“Hai, Jojo! Boleh aku duduk kat sini?” Semua menoleh. Kelihatan Dolly sudahpun melabuhkan punggung di sebelah Jojo.
 
“Kau dah dapat surat aku?” Dolly bertanya dengan penuh manja. Edrina mencebik, meluat.

“Dah! Terima kasihlah…err..kau free tak petang ni? Kalau free, jom kita keluar baandar,” Jojo mempelawa sambil menjeling ke arah Edrina. 

“Aku tak kisah tapi tak ada orang jealous ke nanti?” Dolly memuncungkan mulutnya ke arah Edrina.

Jojo tersenyum sambil memandang ke arah Pendi dan Ajin.  

“Ala…Rina takkan jealousnya,” Pendi menduga.

“Tak adalah aku takut nanti ada orang mengamuk nanti sebab keluar dengan pakwe dia!” Dolly sengaja menyakitkan hati Edrina.

“Eh, aku ni ada makwe ke?”

“Hoi! Engkau orang jangan cuba nak sakitkan hati aku! Aku benci betul dengan perangai engkorang ni. Dolly, kau jaga baik-baik sikit mulut kau tu! Kau ingat aku ni dah tergila-gila sangat kat si Jojo ni?! Aku bukan macam kau tau, terhegeh-hegeh!” Edrina mula meradang.

“Oii! Sedapnya mulut! Eh, kau sedar sikit diri tu! Kau ingat Jojo suka sangat dekat engkau tu? Malulah sikit!” Dolly mula bangun.

“Hah! Aku tak ada masa nak berebut orang tua gila ni dengan kau! Aku kesian kat engkau tu. Dah setahun kau terkejar-kejar nak pikat Jojo! Tak dapat pun!”
“Babi sungguh engkau ni!”

“Ah! Kau yang cari pasal dulu! Nak bergaduh marilah!”

“Oii! Sudahlah tu!” Jojo menengking. “Cubalah kau berlembut sikit Edrina. Tolak ansur sikit…janganlah nak bergaduh sesama perempuan,”

“Oooo…jadi, kau salahkan akulah ni ya?!.. Too much! Baik, memang aku yang salah. Dolly ajelah yang betul. Aku ni jahat!”

“Sudahlah, Jojo marilah kita pergi dari sini,” Dolly menarik tangan Jojo. Edrina pula segera meninggalkan tempat itu. Hatinya terbakar. Benar-benar terhiris dengan perlakuan Dolly termasuk Jojo!

Petang itu, Edrina menyaksikan Dolly keluar berdua dengan Jojo. Mereka benar-benar mesra. Sedikit sebanyak hati Edrina terguris. Jojo kelihatan riang bersama-sama Dolly.

Edrina benar-benar bosan hari itu. Roomatenya entah ke mana menghilang. Edrina bersiap-siap untuk keluar. 

“Rina! Ada mesej untuk kau!” Edrina menoleh. Kelihatan Suraya berlari anak kearahnya. Suraya menghulurkan sekeping kad. 

“Siapa bagi ni?” 

Suraya cuma mengangkat bahu sambil terus masuk ke biliknya. 

HI! RINA… KAU MARAHKAN AKU KE? SORRYLAH SEBAB AKU KELUAR DENGAN DOLLY HARI TU, KELMARIN, SEMALAM DAN HARI NI. KAU JANGAN JEALOUS PULAK!
LOVE: JOJO

“Bull shit! Damn it!!!” Edrina menyumpah sambil mengoyakkan kad tersebut. Hatinya tiba-tiba panas membara. Dia memang sengaja nak menyakitkan hati aku! Dia ingat aku ni anak patung agaknya, tak de hati dan perasaan!... Blahlah engkau Jojo! Pergi mampuslah engkau dengan Dolly gatal tu!!...

Edrina duduk seorang diri di hujung padang.

“Rina!” Edrina tersentak lalu menoleh. Shit! It’s Jojo again!
“Apsal kau menyibuk kat sini?”

“Saje je… aku tengok awek aku ni dok sorang-sorang aje, jadi aku ingin nak temankan,”
“Tak payah kau temankan aku! Lebih baik kau bawak Dolly jalan-jalan!”

“Aii?.. Bunyi kau cakap macam jealous aje…”

“Aku jealous?! Tooolongg sikit! Buat apa aku nak jealous pulak? Kau bukannya pakwe aku! Aku taulah kau tu cun! Tapi kau bukan pakwe aku! Takde masa aku nak jealous-jealous ni!”

“Cara kau cakap tu macam suka kat aku je!” Jojo menduga. Terbeliak mata Edrina mendengarnya. Mukanya merah padam. Menahan geram dan malu.

“Jojo! Please…! Kau jangan nak sakitkan hati aku. Aku merayu pada kau. Janganlah kau kacau aku lagi! Aku tak mahu bergaduh dengan Dolly nanti semata-mata kerana engkau! Aku masih ada maruah sebagai seorang perempuan!”

“Ala…apa nak takut dengan Dolly tu? Dia pun perempuan jugak…”

“Ah! Aku tak faham dengan perangau kau ni Jojo! Aku benci kau! Aku tak mahu tengok muka kau lagi!” Edrina bangun, dan ketika itu, Dolly sudah pun berada di sisi Jojo. Entah dari mana datangnya perempuan tu!

Edrina terus berlalu. Kalau dia berada lebih lama di situ, tentu Dolly akan mengambil kesempatan untuk menyakitkan hatinya.

Esoknya, semua pelajar gempar apabila Jojo dilaporkan terlibat dalam satu kemalangan jalan raya.

“Rina, kau tak nak lawat Jojo ke?” Ajin bertanya kepada Edrina yang sedang asyik menyiapkan kerja sekolahnya.

“Hidup lagi ke dia? Aku ingat dah jadi arwah!”

“Iskh! Engkau ni, celuparnya mulut! Tak baik kau cakap macam tu! Jojo tu baik orangnya. Cuma engkau aje yang tak tahu akan kebaikannya…pergilah lawat dia. Dia mesti tunggu engkau lawat dia…”

“Buat apa tunggu aku? Apsal dia tak tunggu Dolly? Dolly tu kan buat hati dia… malaslah aku nak lawat orang gila tu, kau kirim salam maut ajelah kat dia!” Edrina tetap buat acuh tak acuh. Ajin mula bengang. Tanpa sepatah kata pun, Ajin menarik tangan Edrina.

“Hey! Kau nak bawa aku ke mana ni? Lepaskan tangan aku! Ajin!”

Ajin tidak menyahut. Dia terus menarik Edrina.

“Aku tak mahu pergilah! Aku nak balik!” Edrina membentak. Dia dan Ajin sudah pun berada di hospital. Ajin terus menarik Edrina. Dalam terpaksa, Edrina mengekori Ajin. Ajin menolak pintu dengan penuh hati-hati. Kelihatan Pendi berada di sisi Jojo yang terlantar di atas katil. Teruk juga keadaan Jojo.

“Jojo…kau tengok siapa datang ni…” Pendi berbisik ke telinga Jojo. Perlahan-lahan Jojo membuka matanya.

“Rina…kau datang?..” Nada suara Jojo begitu lemah. 

Edrina memasamkan mukanya. “Aku tak mahu tau tak! Si Ajin ni beriya-iya sangat heret aku ke sini! Buang masa aku aje!” Edrina menjeling tajam ke arah Jojo. 

“Rina tolong maafkan aku…aku tau aku salah…aku selalu buat kau sakit hati…”

“Dah terlantar macam ni, baru kau tahu nak mintak maaf?! Banyaklah kau punya cengkadak! Sakit ha-“

“Jojo..!..” Semua menoleh ke arah pintu. Dolly berlari mendapatkan Jojo.

“Hah! Buah hati kau datang,…bermesralah dengan dia!”

“Jojo…kau taka pa-apa?” Dolly bertanya.

“Sekejap lagi jadi arwahlah pakwe kesayangan kau tu…” Selamba sahaja Edrina menuturkan kata-kata itu. Pendi dan Ajin cuma menggelengkan kepala. Jojo memejamkan matanya. Edrina tahu Jojo terguris dengan kata-kata sinisnya itu. Maafkan aku Jojo…

“Kau memang tak ada hati perut Rina! Kau memang tak ada perasaan! Lebih baik kau berambus dari sini!” Dolly menengking Edrina.

“Eh! Kau ingat aku hendak sangat datang sini? Ini semua Ajin punya pasal beriya-iya sangat bawa aku ke sini! Aku nak balik!” Edrina terus berlari keluar. 

Jojo mengeluh kesal.

“Jojo, jangan pe-“

“Sudah Dolly…aku tak mahu dengar apa-apa lagi…tolong tinggalkan aku…” Jojo memalingkan mukanya ke arah lain. Dolly tidak dapat berbuat apa-apa. Jojo memejamkan matanya. Kau keras hati Rina…

Jojo sudahpun keluar dari hospital. Dan hari ini adalah hari terakhir untuk penggal ini. Jojo telah banyak berubah. Tidak lagi selincah dulu. Dan Edrina menyedari perubahan yang ketara ini. Dia mulai terasa kehilangan sesuatu. Dia sebenarnya telah mula jatuh hati terhadap Jojo. Siapa yang tidak terpikat bila mengenali Jojo. Tengok mukanya yang cun tu pun dah boleh buat kaum sejenis aku gila bayang… tambah pulak dengan sifat lawak dan ramahnya tu…

Hmm, aku ni dah gilalah ni. Bila nampak muka si Jojo aku rasa nak marah, tapi bila tak jumpa, rasa rindu pulak! Heh, marah-marah sayang la ni… Edrina tersenyum sendiri. 

Edrina cepat-cepat melangkah keluar dari kawasan asrama menuju ke cafeteria. Mahu mengisi perut sebelum bertolak pulang.

Sedang enak Edrina menjamu selera, Jojo menghampiri.

“Kau dah nak balik hari ni kan?” Jojo menyapa dengan nada serious. Edrina diam tidak menjawab.

“Aku tanya kau ni..!! Kenapa kau tak jawab?” Jojo mula meninggikan suaranya. Edrina tersentak. Matanya bulat merenung wajah Jojo.

“Kali ni aku tak mahu berlembut dengan kau lagi..!..”

“Eh! Engkau ni kenapa? Apa hak engkau nak marah-marah aku ni?”

“Jojo!” Terdengar suara Dolly menyapa. Jojo menepuk dahi. Edrina mendengus. Menyibuk betul dia ni! Suka potong trip orang! Mana saje ada Jojo, adalah dia tergedik-gedik..!!..

“Jojo, jom kita keluar. Sekejap lagi aku nak balik…”

“Awek kau dah datang, aku nak blah! Tak de masa aku nak kacau orang dating ni!” Edrina bingkas bangun. Jojo tidak sempat menahan.

“Rina! Aku nak beritahu kau something!”

“Kau nak beritahu aku sekarang ni kau tengah feeling dengan si Dolly tu!”

Dolly tersenyum mendengar kata-kata Edrina. Jojo mengeluh kesal…

Edrina duduk seorang diri di stesen bas. Baru tadi dia ternampak Jojo dengan Dolly berjalan berduaan. Perit hatinya. Jojo cuma memandang sekilas ke arahnya tanpa senyum. 

Jojo, kalau betul kau cintakan aku ni, cakap ajelah terus-terang… Ini tidak, kau macam main-main aje! Kalau betul kau couple dengan Dolly, tak payah kau main-mainkan aku ni…

“Boleh aku duduk?”

Lamunan Edrina terhenti. Segera dia berpaling. Sedar-sedar Jojo sudah pun duduk di sebelahnya. Terlalu hampir. Edrina menggelabah.

“Lepaklah sis, jangan gelabah pulak.”

“Apa kau buat kat sini?” Edrina bertanya garang. Jojo tersenyum.

“Aku nak hantar awek aku balik!”

“Pergilah hantar dia! Yang kau menyibuk kat sini apsal?”

“Chey, kau ingat awek aku siapa?”

“Dollylah! Siapa lagi...!..”

“Salah! Engkaulah awek aku!” Jojo tersengih. Edrina ternganga. 

“Rina, aku tau selama ni aku tak pernah cakap serious dengan kau. Aku…aku sebenarnya betul-betul sayang kat kau…!” Jojo bersuara dengan penuh tenang membuatkan Edrina hampir-hampir terjerit.

“Kau tipu! Dolly tu kau nak campak ke mana?”

Sekali lagi Jojo tersenyum. Aku dah agak dah…mesti dia tanya soalan ni…

“Rina, Dolly tu… aku tak pernah cintakan Dolly. Selama ni dia dah salah faham. Aku cuma anggapnya hanya sebagai adik angkat aku saje. Rina, I want you to know something,… you’re my first love. Engkaulah princess yang aku cari-cari selama ni…”

Edrina terasa seperti ingin menjerit. Akhirnya…

“Lega hati aku…” bisik Edrina sendirian.
What?

“Err,…tak ada apa-apa…” Edrina tersipu malu. Jojo tersenyum. Kau ingat aku tak dengar apa yang kau cakap tadi…

“Aku tau aku tak bertepuk sebelah tangan…”

“Err…bas aku dah sampai, aku pergi dulu…”

“Eh, nanti dulu!” Jojo memanggil.

“Jangan lupa contact aku kat rumah nanti!” Edrina memberitahu.

“Macam mana aku nak contact kau?” Jojo bertanya sambil tersenyum.

“Aku tau kau dah dapatkan alamat dan phone number aku!”

“Mana kau tau?”

“I just know!” Edrina melemparkan senyuman paling manis untuk Jojo. Jojo melambai tangan.

Selamat jalan Rina… till we meet again next semester… LOVE YOU SO MUCH..!..