Feb 18, 2013

Guy Next Door - 9

BY Rose Harissa IN


ESOKNYA, waktu baru aje sampai pejabat, aku singgah ke meja Mia. Laju aje aku buka mulut tanya Mia, “Beb, kau dah add ke guy next door aku tu?”

“Amboi? Ayat tu macam nak claim guy next door tu kau punya aje?”

“Huh! Ke situ pulak kau! Aku serius ni! Kau dah add dia ke belum?”

“Dah! Dia dah accept pun!”

“Huh! Kira dia gatal jugaklah ye?” Aku memang tak habis-habis dengan prasangka terhadap Adam. 


“Tak baik kau! Memula dia memang agak sombong, dia reject request aku. Tapi aku tak kecik hati pun, sebab nak dekat dengan orang hensem dan kreatif macam dia, memang begitu. Perlukan usaha sebagai tangga kejayaan. Jadi, aku request sekali lagi dengan pesanan, ‘Hi, saya ni ofis mate merangkap bff Kristal bin Abdul Hamid’. Terus dia approved aku dengan pesanan... haaa kejap ye, aku bacakan.”

Mia terus keluarkan Flyer HTC dari saku blazer. Nak ­bukak facebooklah tu! Mia pernah kata, hidup dia terasa mandom kalau sehari tak buka facebook atau tak tweet! Huh! Kronik sungguh!

“Oh, maaf, ingatkan siapa sebab saya tak approved strangers kat FB ni. Strictly for close friend and families. Yang lain banyak follow kat Devianart. Salam kenal untuk awak dan kirim salam kat Kris ya...”

Aku terlopong mendengar bacaan Mia. “Eh? Apahal mamat tu nak berkirim salam dengan aku pulak? Aku duduk sebelah rumah dia aje pun!”

Mia dah senyum mengenen. “Aku rasa kalau kau add dia mesti dia terus approve!”

“Ah! Tak kuasa aku! FB aku pun strictly for close friends and families!” Aku pulang paku buah keras! Kalau Adam ada depan aku, memang aku tarik muka eksyen!

“Eh? Tadi mengaku dia guy next door kau?”

“Jiran sebelah rumah aje, okay!”

“Rugilah kauuuu...! Dia tu best giler. Dahlah hensem...berbakat besar pulak tu! Dalam FB dia tu, banyak kawan ­omputih! Semuaaa tahap kelas A, tau! Artworks dia memang world ­classlah! Bangga aku sebab dapat jadi list friend diaaa…”

Aku tak tahulah kenapa tapi telinga aku ni rasa macam berasap aje dengar cara Mia bercakap tu. Macam budak tadika eksyen dekat kawan-kawan sebab dapat mainan baru. Rasa nak lempang pun ada! Hishhh!

“Eh, takde aku heran rugi ke tak! Apa dia fikir dia bagus sangat ke berkawan dengan ‘omputih’?” Aku senyum mengejek. Macamlah Adam ada depan aku...

“Hey, memang dia baguslah! Kau tengok ni!” Mia mendekat, tayang HTC dia betul-betul depan muka aku.

Terpampang gambar-gambar Adam. Walaupun hati menolak kata jangan tengok, tapi mata aku tetap tak berkalih dari skrin. Terdiam, rasa macam baru kena tampar pun ada bila melihat gambar-gambar Adam diapit oleh mat-mat saleh selepas terima hadiah di majlis Comic-Con ­International.

Kata-kata pujian melambung buat Adam memenuhi ruang komen.

“Haaa... kan aku dah kata dia hebat... tengok, kau sendiri pun speechless kan? Dia ni memang diam-diam ubi berisi...”

Aku bagi jelingan maut kat Mia.

Yelah... aku terpaksa admit, yang Adam tu memang diam-diam ubi berisi. Patutlah mak beriya sangat ‘up’kan nama Adam kat aku.

Tapi yang lebih buatkan aku rasa malu, bila selama ni kalau aku mengutuk Adam, kata dia penganggur kehormat, ke apa ke... tak pernah pun dia nak buka cerita akan kehebatan dia. Dia telan semua kemarahan aku dengan senyuman...

Haihhh... tiba-tiba aku rasa macam nak pindah rumahlah pulak...