Sep 24, 2013

RINDU ITU CINTA - 3

BY Rose Harissa IN No comments


 draw in Adobe Illustrator CS3, credit with permission: FATTAH AMIN


“AL! Bangun!”
Rozan berteriak keras mengejutkan aku yang sedang enak berlingkar atas katil. Aku bergerak malas, bukan mahu bangun sebaliknya mencari posisi yang lebih selesa. Aku tak ingin nak bangun lagi, bahana berkaraoke tak ingat dunia malam tadi.
“Hoi, Al! Bangunlah… kakak hang suruh balik!”
Buk!! Rozan menimpuk batang tubuh aku dengan bantal. Sontak aku bangun sambil mengucek-ngucek mata.
 “Oi! Kenak paluk kamek[1]?!” Aku berteriak marah. Geram betul bila tidur aku kena ganggu.
Rozan menggeleng kepala. “Dah… keluar dah bahasa Sarawak dia tu. Bangunlah weh! Dari tadi kakak hang duk call suruh hang balik…”
Aku masih terbingung-bingung di atas katil. Malas sungguh rasanya nak bangun.
“Heee... aku peliklah... kau tidur lewat macam aku, tapi apsal kau boleh bangun awal hang?”
“Pasai aku takut kat Tuhan... pasai tu aku gagah jugak bangun solat subuh...”
Perghh! Kan dah kena sedas! Aku garu-garu kepala macam orang ada kelemumur. Hajat hati nak rebah balik ke tilam.
“Pi mandilah Al… dah pukul sebelas ni. Aku bukan nak halau hang tapi sat gi, kakak hang mesti telefon suroh hang balik.”
Aku menggeliat malas. Mata aku ni mengantuk sangat lagi rasanya. Lagipun hari ni Ahad, bukan kebiasaan aku bangun awal. Selagi matahari tak menggalah, jangan harap aku nak bangun. Sebab tu aku lagi suka tumpang tidur rumah kawan-kawan aku bila hari cuti.
Baru aje nak bangun pergi bilik mandi, telefon bimbit aku berdering. Rozan tersenyum pandang aku.
“Masin mulut aku…”
Aku melengos sambil menggapai telefon bimbitnya dari atas meja di tepi katil. Nombor rumah Kak Amalia, berkelip-kelip pada skrin. Nak tak nak, aku terpaksa jugak tekan butang menjawab.
“Al! Ney kitak? Kitak relex siney tadik malam[2]?” Suara Kak  Amalia meledak di hujung talian.
Aik? Peliknya! Kakak tiba-tiba cakap Sarawak dengan aku ni, ada apahal?
“Apa? Kamek rah rumah kawan tok[3]! Aku memberitahu dalam nada separuh merengus
Apa polah kitak sinun? Balit kinektok[4]!”
“Aih! Iboh anok kamek eh. Kenak nyuroh kamek balit kinektok? Babo kali kitak kamek cuti aritok. Gago jak kitak[5]!” Aku menjawab sambil sesekali memandang Rozan yang terkebil-kebil dengar aku cakap dalam bahasa Sarawak.
Aok la, tapi mak ngan Alani baruk sampey tek... Sidaknya nanyak ney kitak[6]…” 
“Hah?!” Mata aku sontak terbelalak. Sekarang baru aku faham kenapa Kak Amalia tak putus asa menelefon aku!
Aihhh…kenak mak ngagak sik madah? Kak, madah jak kamek tidur rumah kawan kamek[7]! Pleaseeeee…” Aku membuat rayuan. Habislah... mem besar dah jejak tanah Semenanjung!
Aok…! Tapi kamek maok handbag Couch sigek[8]!”
“Ihhhhh!!!” Aku menggeram. Kalaulah Kak Amalia ada depan mata aku sekarang ni, nak aje aku ceik-cekik dia. Dasar pemeras ugut! Dah ada suami gaji besar pun masih tegar dia menguras duit adik sendiri! Huh!
Kak Amalia masih Amalia ketawa terkekeh-kekeh. “Cepat balit!”
“Aok!” Aku putuskan talian dengan rasa bengang.
“Awat? Apa masalah kakak hang?” tanya Rozan bila tengok aku kalut kemaskan katil.
“Mak dengan adik aku datang dari Kuching! Habislah… habislah… mesti ada yang tak kena. Kalau tak, takkan mak aku tiba-tiba aje muncul macam pengawas sekolah buat spot check!” Aku mula rasa kelam-kabut. 
Dahi Rozan berkerut seperti sedang memikirkan sesuatu. “Hah! Masin lagi mulut aku no? Ni mesti pasai gambaq-gambaq hang yang Rania upload kemarin dak? Tulah hampa... daring sangat, lupa hampa tu sebenaqnya Melayu!”
“Amboi? Sedapnya kau menyindir aku! Hishh, nasib baik aku tak ada masa nak layan. Pinjam tuala dengan baju kau!” Aku menadah tangan bersama muka sengaja dibuat comel.
Rozan mencebik. “Spender aku hang takmo pinjam ka?”
Bersama muka mengernyit nakal, Al membalas, “Sanggup ke kau bagi pinjam! Aku okey aje!”
Hampesss sungguh! Melayan pulak dia!”
Aku tergelak besar bila tengok muka cemberut Rozan.
***************
Waktu aku sedang pakai baju, Rozan tiba-tiba menerpa masuk ke bilik.
“Al…habis! Habis... tayar kereta hang dah kena clamp!”
“Hah?” Aku tercengang dengan muka bingung untuk beberapa saat. “Eh? Apsal pulak kena clamp? Aku letak kereta kat tempat parkir kereta, kan?”
Rozan menjungkitkan bahu. Sambil menggaru-garu kepala, dia berkata, “Memanglah hang letak kat tempat parkir. Tapi manalah aku tau tempat hang tu ada tuan ke dak. Aku kan baghu lagi kat sini...”
Aku pun cepat-cepat keluar dari bilik, pergi ke beranda. Rumah Rozan ni terletak di tingkat dua, menghadap tempar parkir dan dewan serbaguna, memang nampak direct ke arah kereta aku kat bawah sana.
Damn it!” Aku menyumpah sambil tepuk tembok beranda bula melihat tayar kereta Kia Forte warna putih dengan nombor flat 900, dah kena clamp!
Sorry la bro…” Rozan tepuk bahu aku dengan muka bersalah. “Aku ghasa tu parkir orang kut pasai tu kereta hang kena clamp.”
“Haih…bila aku nak cepat, ada aje masalah datang. Habis tu, macam mana? Apa aku nak buat?” Aku bertanya sambil berkacak pinggang.
“Hari ni hari Ahad, ofis tutup. Takpa, biar aku pi jumpak guard, mintak kawtim dengan depa. Hang tunggu sat na...”


*********************
“ITULAH… siapa suruh masuk kawasan apartment ni tak daftar nama dan nombor kereta di pos pengawal dulu? Sepatutnya awak parkir kereta di tempat pelawat, bukannya suka-suka hati ambil parkir penghuni kat sini. Susah sangat ke nak ikut undang-undang?”
Pengawal lelaki berbangsa Melayu tu membebel. Aku berdecak geram.  Mencabar kesabaran betul!
“Maaflah bang. Saya baru ja pindah sini kemarin. Kawan saya ni datang tolong angkat barang. Takkan tak boleh setel kut? Hal kecik ja pun?” Rozan cuba meminta sedikit kelonggaran.
Aku hanya diam menahan amarah. Kalau diikutkan rasa hati, nak aje aku tinju mulut pengawal yang tak henti-henti menyalahkan aku. Macamlah besar sangat dosa ambil parkir kereta orang lain… yang si tuan punya parkir pun sama! Tak boleh bertoleransi sikit ke? Kan banyak lagi parkir yang kosong dekat-dekat sini! Sabarlah sikit... bukannya aku tak keluar dari sini. Huh!
“Hah, awak bolehlah bagi macam-macam alasan. Tapi kami yang kena jawab dengan pengurusan bila ada penghuni buat komplen pasal ni! Korang tahu apa? Ingat senang ke jadi pengawal keselamatan? Kami tak tidur malam…melayan karenah pelawat yang degil macam kawan awak ini lagi…”
Rasanya aku boleh kena serangan darah tinggi kalau terus dengar dan tengok gelagat pengawal tu.
“Okey! Sekarang ni aku nak cepat dan malas nak dengar ceramah pasal peraturan kat kawasan apartment ni. Cakap ajelah berapa aku kena bayar baru kau nak buka clamp ni?” Aku tahu cara aku bercakap agak kasar tapi aku dah tak mampu nak tahan sabar.
Sudahlah terpaksa berdiri di tepi kereta sendiri yang diclamp, kemudian telinga aku supaya dengar bebelan yang tak bermanfaat tu. Macam bagus sungguh… apa dia fikir dengan seragam biru tu, dia dah rasa berkuasa macam polis?
“RM50!” tegas pengawal keselamatan itu dengan riak muka jelas bengang.
Tanpa banyak bicara lagi, aku keluarkan dompet dari saku jeans dan tarik sehelai not RM50. Aku hulur pada pengawal keselamatan itu tanpa cakap apa pun. Hati dah panas, kang kalau cakap kang keluar pulak perkataan tak elok. So, baik aku diam.
Barulah pengawal tersebut nak membuka kunci clamp. Lepas tu aku terus masuk kereta tanpa ucap terima kasih pun. Pengawal keselamatan beredar dengan muka masam sambil membebel-bebel.
Setelah menghidupkan enjin kereta, Al menurunkan cermin tingkap. Mukanya keruh memandang Rozan.
“Aik? Takkan kena sound dengan pak guard jiwa hang dah bergelora?” tegur Rozan, sengaja mengusik.
Al merengus. “Bukan sebab dialah. Aku serabut kepala memikirkan nak berdepan dengan mak aku ni. Kau tau ajelah mak aku tu… fikiran masih konservatif.”
“Hish! Tak baik hang cakap lagu tu. Bersyukurlah hang masih ada mak. Jangan jadi macam aku ni… anak yatim. Bila ada masalah, selain kat hang dan tunang tersayang, aku cuma mampu mengadu kat Tuhan saja…” Nada suara Rozan tiba-tiba berubah menjadi sayu.
Aku terkebil-kebil memandang Rozan. Tak semena-mena, keluhan kesal terbit dari mulut aku. “Halamak... sorry bro… tak ada niat pun nak buat kau sendu.”
“Dahlah…” Rozan tertawa, menyembunyikan sendu di hati. Bahu aku ditumbuk perlahan. “Mak hang dah tunggu tu. Tapi jangan pulak hang serik nak mai sini lagi…”
Aku menyeringai, menampakkan deretan besi sistem Damon yang melekap pada gigi aku ni. “Mana boleh aku serik. Kalau boleh hari-hari aku nak bertenggek kat mamak depan apartment ni. Selagi aku tak jumpa awek Barbie doll tu, aku pasti takkan jemu datang ke rumah kau…”
“Hang ni memang bapak ghandok sunggohlaa...! Hang tak buleh serius sikit ka? Seminit pun jadilah...” 
Aku ketawa tengok muka bengang Rozan. “Okeylah… aku gerak dulu bro! Apa-apa hal nanti aku roger.”
Tetapi sebaik sahaja kereta bergerak keluar dari kawasan apartment, senyum aku terus hilang. Aku memandu dalam keadaan menyandar di jok sambil dahi berkerut memikirkan masa depan. Bukan aku tak pernah terfikir nak tamatkan zaman bujang. Bukan aku tak pernah tegur sikap Rania yang suka menayang-nayang gambar peribadi kami di instagram dan facebook.
Tapi aku nak buat macam mana kalau dapat awek queen control? Mujur kami ni bukan artis aje... kalau tak, aku rasa dah lama masuk laman gossip, jadi bahan kutukan umum.
Nak putuskan hubungan dengan Rania, rasa macam kejam pulak. Yelah, dah sedap-sedap hidup macam orang dah menikah, tiba-tiba aku nak tinggalkan Rania? Ajak menikah, Rania pulak nak hidup free flow.
Rimas dan malas bertekak, aku pun ikut ajelah. Kalau ada jodoh dengan Rania, adalah. Kalau tak ada, cari orang lainlah jawabnya...
*************************
Bila tengok Nissan Grand Livina milik Kak Amalia tak ada di bawah porch rumah berkembar Sunway Rydgeway, Melawati Heights, aku mengeluh lega. Itu tandanya Kak Amalia tak ada di rumah dan dah tentu mak pun tak ada. Sekurang-kuranya dapatlah aku persiapkan diri dengan jawapan mantap sebelum menghadap paduka emak!
Masuk aje ke dalam rumah, aku nampak Sari, si bibik sedang mengelap meja kopi di ruang tamu.
“Sari, Kak Ama mana?” Aku bertanya sebab nak pastikan yang Kak Amalia betul-betul tak ada di rumah.
Sambil terus mengelap meja, Sari menjawab, “Oh, ibunya lagi pergian sama oma… katanya mau ke KLCC…”
Pheww! Aku bersiul lega. Maksudnya Kak Ama dengan mak memang tak ada kat rumah!
Aku terus bersiul melagukan keriangan sambil berjalan menuju ke bilik bujang aku di tingkat dua. Aku nak mandi dalam ertikata sebenar sebab kat rumah Rozan tadi, aku Cuma mandi koboi sebab mengejar waktu. Gigi pun tak bergosok. Geli la pulak nak berkongsi berus gigi dengan Rozan! Cuma berkumur dengan Listerine.
Tapi baru aje bukak pintu, aku terkejut tengok sekujur tubuh terbaring enak atas katil aku.
“Abang…!” Alani melonjak bangun lalu menerpa aku.
Dipeluknya aku, sampai aku nyaris nak terjengkang ke belakang. Tak sempat aku nak tahan, Alani dah mencetak lipgloss merah jambu ke pipi aku.
Cepat-cepat tangan aku mengesat pipi yang terasa lekit. Bau strawberry semerbak. “Iihhh… ada kat sini rupanya setan kecik ni? Dah besar panjang tapi masih manja macam budak tadika!” Aku renggangkan tubuh Alani jauh dari aku.  
Alani langsung cemberut. “Oih! Jaik mena mulut kitak! Mun kamek setan kecik, abang ya setan besar!”
Aku tertawa, tak menanggapi kutukan Alani. Kepala Alani aku gosok-gosok sayang.
“Apsal tak ikut mak dengan Kak Ama?” Aku menyoal curiga. Biasanya Alani yang paling galak nak ke KLCC kalau datang bercuti ke Semenanjung.
“Tak maulah! Lepas pergi KLCC mak dengan Kak Ama nak ke rumah Auntie Hasyimah. Abang tau ajelah Auntie Hasyimah tu macam apa? Eksyen! Lagi pulak bila abang Kamal dah balik dari New Zealand ni, makin kembanglah hidung auntie Hasyimah!” cemuh Alani,
“Oit? Lupa ka yang Alani kutuk tu mak saudara sendiri.”
“Ah! Bekas saja. Dia sendiri sik mauk ngakuk sodara!”
Aku malas lagi nak bagi sebarang komen sebab aku sendiri dah lama tak bersua muka dengan auntie Hasyimah, kakak mak aku sendiri. Lepas Uncle Syed Husni Alydrus meninggal dunia akibat sakit jantung beberapa tahun lepas, Auntie Hasyimah berpidnah dari Kuching dan tinggal dengan anak sulungnya Sharifah Juriah di Putrajaya. Sejak itu jugak hubungan kekeluargaan kami terasa semakin menjauh. Masing-masing sibuk dengan hal sendiri, macam sekeluarga di Kutub Utara, sekeluarga lagi di Kutub Selatan.
“Eh? Abang tak nak jumpa dengan abang Kamal ke?”
“Buat apa abang jumpa dia?” tanya Al, acuh tak acuh.
“Sajelah... jumpa sepupu yang lama terpisah jauh.. Masa kecik-kecik dulu kan abang dengan dia kamcing?”
“Baik abang jumpa Kak Rania, lagi best, boleh peluk-peluk... cium-cium...”
Belum pun aku dapat menghabiskan kata-kata, Alani dah menimpuk aku dengan bantal guling. “Eeee! Abang ni memang tak tau malu eh? Entah apalah yang best sangat pada Kak Rania tu...”
“Ah, Alani mana budak kecik! Mana tau apa-apa!” Aku pamer muka mengejek.
“Apa yang best sangat perempuan kenja kedak Kak Rania eyh?” Alani mencebik.
“Eh! Iboh pakei nanyak! Keluar gih. Abang mauk mandi[9]!” Aku berkata sambil menolak tubuh Alani supaya keluar dari biliknya. Aku dah tak sabar nak mandi buat kali kedua di bilik air sendiri, dalam keadaan lebih selesa.
Alani tetap berkeras tak mahu keluar. Tetapi aku mengambil pendekatan lebih jantan. Tanpa sebarang amaran, aku terus mendukung tubuh kecil Alani lalu dibawa keluar. Biar pun Alani meronta, aku tetap tegar. Sebaik sahaja melepasi garisan pintu, barulah dia aku turunkan.
Sebelum menutup pintu, sempat lagi aku menjelirkan lidah. “Werrkkk!” Macam budak kecil, tak padan dengan usia aku yang dah 31 tahun.
“Iihhhh! Jaik muka abang juak[10]!” Alani merengus bengang.
Tapi aku dah berjaya menutup pintu. Buru-buru aku kunci dari dalam agar Alani tak sesuka hati menyelonong masuk ke bilik aku lagi.   
********
Aku baru hendak melelapkan mata ketika suara Amalia memanggil dari luar bilik. Mendadak aku merasa kecut perut! Alahaiii… tu maknanya mak dah balik. Macam mana ni?
“Al! Keluar!” Panggilan Amalia itu disertai dengan ketukan pintu bertalu-talu. Itu tandanya, aku tak tak boleh bertangguh barang seminit.
“Sekejap kak!” Aku bergegas bangun. Sempat melirik pandang pantulan diri aku pada cermin. T-shirt polos dan seluar khaki paras lutut. Okeylah… aku nampak macam anak baik-baik… hehe…
Ketika membuka pintu, wajah aku terus berubah, macam sedang melihat satu pemandangan mengerikan.
“Err… mak! Apa khabar?” sapa aku, agak gugup sambil tunduk mencium tangan mak aku, Puan Sharifah Norzah.
Mak tak menjawab pertanyaan aku, sebaliknya dia mengusap-usap kepala aku. Terus aku tegakkan tubuh dan terkedu tengok mak dah berlinangan air mata. Mendadak aku rasa berdosa sangat.
“Oh, mak! Kenak nangis indah?[11]” Aku pegang pipi mak.
Tapi mana nak sangka, perbuatan aku tu malah membuatkan mak makin terisak-isak. Aduh... tak keruan aku jadinya, lalu aku pandang Kak Amalia, mintak bantuan kilat.
Kak Amalia memang memahami kesusahan aku, terus dia pujuk mak. “Mak… iboh nangis kedak ya. Juh kita kelakar bait-bait[12]…”
Bait-bait gine? Adik kitak tok bujat! Mak sik mauk nya bergerek dengan miak ya lagik! Kacak nang kacak tapi perangey jaik gilak! Sik mauk mak mantu ngegeh kedak ya![13]   Mak menggetus geram  dan tangannya melepaskan tamparan ke bahu aku.
Aku tak berani nak mengaduh. Cuma diam terkebil-kebil memandang mak. Mak kalau dah melepaskan amarah, tak boleh ada sesiapapun yang bersuara membangkang. Diam adalah lebih baik agar bebelan mak tak berpanjangan. Agar hati mak tak bertambah lukanya.
 “Kahwin jak mun Al suk mena dengan nya[14]!”
Mata aku terus terbeliak mendengar saranan tiba-tiba itu. Tadi cakap tak nak menantu gedik macam Rania? Sekarang suruh kahwin pulak? Aku ternganga memandang mak.
“Kah…kahwin?” Aku bertanya dengan mata bulat seolah-olah kahwin itu perkara paling menakutkan. “Tapi…”
Tapi mun sik mauk padah sik mauk! Iboh berolah dakya molah dosa[15]!” tegas mak sambil pandang aku dengan wajah berdukanya.
Sudahnya, aku tertunduk. Wajah mak yang sedemikian rupa selalu buat aku mengalah, enggan melawan cakap mak lagi. Perlahan-lahan aku melurut ke kaki mak. Kemudian aku bersujud sambil berkata dengan suara mulai serak menahan sebak.
“Ampunkan Al, mak! Al sikpat jadik anak nak bait… Al tauk Al banyak molah dosa! Ampunkan kamek!”
Mak segera tarik bahu aku supaya bangun.
“Al, mak mauk Al bertaubat. Astaghfirullahal-ladzi la ilaha illa huwal-hayyul qayyumu wa atubu ilahi (Aku minta ampun daripada Allah yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain daripadaNya, yang hidup dan yang menguruskan makhlukNya dan aku bertaubat kepadaNya.)
Demi mendengar bacaan emak itu, hati aku terasa bagai dijentik malaikat. Mata aku pejamkan sejenak sambil nafas ditarik dalam-dalam.
“Mun Al sik mauk nikah dengan Rania, carik ompuan lain nak lebih bait…”
Aku tak terkata lagi mendengar permintaan mak. Cari orang perempuan lain? Hmm…
Tiba-tiba hati aku nekad. Aku akan ajak Rania menikah dengan kadar segera. Tapi kalau Rania masih menolak, biar aku sendiri yang memutuskan hubungan!



[1] Kenapa pukul saya?
[2] Mana awak? Awak lepak mana malam tadi?
[3] Saya kat rumah kawan ni!
[4] Apa awak buat di sana? Balik sekarang!
[5] Aih! Jangan marah saya la. Kenapa suruh saya balik sekarang? Nyanyuk agaknya awak, saya cuti hari ni. Sibuk aje awak!
[6] Tau la, tapi mak dengan Alani baru sampai tadi. Mereka tanya mana awak.
[7] Kenapa mak datang tak cakap? Kak, beritahu je saya tidur rumah kawan saya!
[8] Ya! Saya nak beg tangan Couch satu!
[9] Eh, tak payah tanya. Pergi keluar. Abang nak mandi!
[10] Buruk sungguh muka abang!
[11] Kenapa menangis pulak?
[12] Mak…jangan menangis macam tu. Jom kita berbincang baik-baik.
[13] Baik-baik macam mana? Adik awak ni gatal. Mak tak nak dia bercinta dengan budak tu lagi. Cantik memanglag cantik tapi perangai teruk betul. Tak nak mak menantu gatal macam tu!
[14] Kahwin aje kalau AL suka sangat dengan dia!
[15] Tapi kalau tak nak cakap tak nak. Jangan buat hal buat dosa!

RINDU ITU CINTA - 2

BY Rose Harissa IN No comments

 *hero credit (with permission) to : Fattah Amin


“PSSTTT…Nisa, mamat yang pakai baju merah hati, kat meja depan tu dari tadi asyik pandang ke sini aje…” Hanim berkata dengan suara separuh berbisik. Bibirnya diusahakan sedaya mungkin agar tak bergerak ketika bersuara.

“Jangan perasanlah...” Aku malas menoleh. Mi goreng mamak yang sedang dinikmati lebih memerlukan perhatian aku dari angkat muka tengok keliling. Sedap!

“Aku rasa dia pandang kaulah!” Hanim membuat kesimpulan rambang sambil berpura-pura menyedut minuman. Padahal aku tengok matanya dah naik kero, mengerling jejaka yang aku malas nak pandang yang mana satu jadi target Hanim. Dia ni bukan boleh kira sangat. Kadang muka macam bai jual karpet pun dia cakap hensem. Taste ke laut!

“Suka hati dialah… dia punya mata. Lagipun kat restoran ni kan ramai orang? Entah-entah dia tengok orang kat meja sebelah kita ni. Makanya, janganlah kita nak perasan sangat!” Aku masih bersikap acuh tak acuh. Sebab rasanya semua mata-mata lelaki kat sini, macamlah tak pernah pandang perempuan single macam kami ni datang makan kat mamak.

“Isk… kau ni… beku betullah…! Tak bestlah nak menggedik dengan kau. Tak team!” Hanim menggeleng kepala bila aku buat tak peduli pada keadaan sekitar.

Tapi Hanim terus mengawasi jejaka yang katanya masih curi-curi memandang ke arah meja kami.

“Hee... aku rasa aku tak salah perkiraan ni. Mamat tu memang pandang kau. Tu, kawan dia pun tengah pandang sini jugak.”

Aku masih tak ambil port.

Tiba-tiba mata Hanim membulat dan dia berseru dengan suara teruja. “Aww! Dia pakai braceslah! Kiutnya bila dia ketawa!” Hanim menekap tangan ke pipi. Bajek comel!

Dek terkejut melihat gelagat Hanim yang di luar kawalan itu, aku spontan menoleh, mencari di mana duduknya si jejaka yang dimaksudkan oleh Hanim.

Mata aku akhirnya bersabung pandang dengan seorang jejaka yang duduk di meja bahagian dalam restoran. Melihat jejaka itu sedang tersenyum menampakkan pendakap gigi, aku yakin itulah orangnya.

Hmm…Not bad! Kategori boleh ‘cari makan’. Bolehlah kalau nak jadi model. Tapi aku malas nak memandang lama-lama, takut si jejaka itu terperasan pulak. Sebab kawan dia pun dah ikut pandang sama.

“Okay, fine, dia memang kiut dengan besi berbaris pada gigi dia tu… tapi perlu ke kau beraksi bajek comel macam tu? Kau tu umur dah nak masuk 29 tahu, bukan budak kolej lagi! Macam tak pernah tengok lelaki lain yang lebih hensem!” Aku menggetus, mematikan rasa teruja Hanim.

“Isk, kau ni! Potong karan sungguh! Bukan senang tau nak jumpa orang lelaki pakai braces.” Hanim mencebik.

Aku geleng kepala tengok gelagat gedik tak sudah Hanim tu.

“Beb... dia keluar beb, dia pandang sini beb! Tengok tu... dia senyum! So sweet!” Mata Hanim tak lepas memandang arah kanan. Tapi aku tetap malas nak angkat muka. 

“Lupakanlah mamat gigi besi tu. Ni, kau tau tak, Zurya dah nak balik Malaysia? Dia ada emel aku, cakap nak jumpa kita.” Aku langsung menukar topik perbualan. Jejaka bergigi besi tu tak menarik minat aku langsung untuk  untuk diperbualkan.

“Tau… dia pun ada hantar emel kat aku…” Hanim menggantung kalimat, berfikir sejenak sebelum menyambung, “…tapi aku hairanlah dengan dia tu. Aku ada send request nak kawan dengan dia kat facebook. Tapi sampai sekarang dia tak pernah approved. Dia cuma balas pm. Bila aku tanya kenapa tak approve, dia bagi alasan jarang tengok facebook. Aku tak percaya langsung! Jarang tengok facebook tapi balas pm aku selang sehari.  Ada jugak aku cuba buat akaun palsu untuk add dia… tapi harammm... itu pun dia tak approve. Kena block lagi ada. Aku rasa dia macam nak merahsiakan sesuatu dari aku.”
Nada suara Hanim jelas menunjukkan dia berkecil hati dengan Zurya.

“Buang masa kalau kau nak kecik hati dengan Zurya. Kita kenal dia dari UNIMAS lagi kan? Macamlah kau tak tau perangai dia yang kadangkala egois, kepala angin tu. Setakat tak ada dalam friend list dia, takkan pulak sampai kau dengan dia putus kawan? Semua tu perkara remeh-temeh ajelah! Asalkan dia tetap balas pm kau, tu dah kira baguslah!” Aku menyuarakan pendapat.

“Memanglah kita kenal dari UNIMAS. Tapi kau kat UNIMAs pun satu semester aje. Lepas tu kau quit lepas—“

Aku cepat-cepat potong cakap Hanim. “Dah... kau jangan ungkit lagi kisah lama tu. Memang aku quit cepat tapi lepas tu, kita masih keep in touch through email, kan?”

Hanim tenung muka aku dalam-dalam. Lepas menghembus nafas, dia berkata, “Setakat emel, buat apa? Lambat dapat feedback kau. Dulu, lepas seminggu, baru kau nak balas, macamlah emel tu kena guna setem, kena pos bagai. Sekarang ni kita dah kerja, dah banyak cara lagi cepat untuk berhubung. Dah lama aku suruh kau buka satu akaun facebook, senang kita nak jejak balik kawan-kawan lama dan tengok apa perkembangan mereka. Kawan-kawan kita pun ada tanya pasal kau. Tapi kau yang tak nak berhubung dengan diorang. Kenapa?”

Masih dengan muka tanpa perasaan, aku menjawab, “Ah, malaslah. Buang masa aje semua tu. Lagipun aku tak nak orang tahu pasal aku. Facebook tu sebenarnya lebih banyak memecah-belahkan manusia. Aku sendiri dah tengok budak-budak kat pejabat aku bergaduh disebabkan facebook. Kenapa? Itu semua gara-gara masing-masing berebut-rebut nak tunjukkan kehebatan mereka. Kemudian pihak yang ini pula sibuk memantau status orang lain. Kemudian bergosip dan timbullah fitnah! Kutuk sana, kutuk sini. Tak payah, aku malas nak memeningkan kepala. Ada emel sebang kat Gmail talk dah cukup. Lagipun aku mana ada kawan lain selain kau dengan Zurya…”

Hanim terdiam seketika. “Aku memang kagum dengan pendirian kau tu tapi aku jugak  tak faham dengan sikap kau, Nisa. Aku bukan suruh kau jaga tepi kain orang lain tapi untuk kawan-kawan contact, cukuplah. Saling ambil tahu dan ambil berat, apa salahnya? Tapi kau suka bawak diri. Aku hairan, macam manalah kau boleh bersikap ‘kering’ macam tu? Kau memang tak ada perasaan langsung ke?”

“Perasaan aku dah lama mati, Hanim. Dah 11 tahun! Maknanya, kalau dah mati tu, mana boleh hidup semula!” Aku bertegas, seraya mengangkat punggung dan berlalu ke kaunter bagi membuat bayaran.

Hanim terpanar di kerusinya. "Beb... kau masih tak boleh lupa ke?"

"Sampai mati pun aku takkan lupa apa yang dah jadi."

"Dah jadi sejarah pun, kenapa kau dendam sangat?"

"Memang sejarah lama... tapi aku yang tanggung semuanya!"

"Eee... aku tak fahamlah dengan kau ni!"

Memang aku tak nak Hanim faham dan dia tak perlu apa yang aku pendamkan selama ni...

Sep 10, 2013

RINDU ITU CINTA - 1

BY Rose Harissa IN 9 comments

Salam... 
Sebenarnya RIC ni cerita lama. Tapi aku revamp balik guna POV1. Cover pun tukar sebab baru jumpa lelaki yang sesuai untuk jadi Al-Hadi.

Ini Fattah Amin ...Hero Remaja 2011/12. Aku tak pernah tau pun pasal dah tak baca majalah remaja. 

Tapi one fine day tu aku tertengok scene dia tenung Nelydia dalam Cinta Jannah, terus rasa nak lukis dia jadi AL (RIC) sampai nak tersasul sebut nama dia Fattah Al Amin... hehe. Aku tak follow pun cerita Cinta Jannah tu.

Korang semua, jangan ingat aku main rembat aje ye lukis muka dia ni. Gigih aku cari Fattah ni kat FB. Tebalkan muka mintak izin nak lukis... almaklumlah dia kan artis popular... aku ni pengarang bilis aje yang syok sendiri tulis cerita kat blog, lepas ambil keputusan bersara dari penulisan mainstream. 

Fattah Amin sangat easy going dan bagi izin aku lukis muka dia. (^,^)\m/
Fuhh! Lega... aku bertambah suka sebab muka dia ni, hensem berubah-rubah. Kejap nampak matang, kejap nampak childish, kejap nampak garang. Sesuai dengan Al yang banyak karektor. 

Jadi, selamat membaca... harap terhibur... tapi kalau ada mana-mana yang korang tak berkenan tu, harap maafkan. Sebab Al ni tak sempurna. Dia jenis insane sikit kadang²... dan bear in mind, aku tak ikut undang-undang penulisan langsung. Ini cuma cerita syok sendiri... \m/ (^,^)\m/



 Fattah real tak pakai braces... Al dalam RIC aje... :)
 __________________________________________________________

Gambaq cam haremmm!”

Aku angkat muka, pandang Rozan. Kenapa pulak mamat ni menyumpah sambil tengok handphone. Siap buat muka berkerut-kerut.

“Apahal kau ni? Kau tengok gambar apa tu?” Aku menyeringai, tahan ngilu masa mengunyah. Liatlah pulak roti canai ni. Gigi aku dahlah sakit, baru tukar dawai tebal semalam. Tapi tak macho la mintak makan bubur!

“Aku duk tengok instagram awek hang. Hang mereng ka apa bergambaq dengan dia lagu ni?” Rozan suakan skrin handphone dia ke depan muka aku.

Oh...rupa-rupanya Rozan tengok gambar-gambar aku masa bercuti kat Pulau Sipadan dengan Sharifah Rania hujung minggu baru ni. Gambar yang dia tunjuk tu, kami tengah berlaga mulut berlatarkan matahari terbenam. Feeling-feeling romantik macam mat salleh.

Aku sengih macam tak buat salah apa-apa. “Siapa suruh kau tengok? Kan dah sakit mata...”

“Aku niat bukak insta Rania ni pasai aku nak tengok cantik setagha mana Sipadan ni. Kutla buleh honeymoon dengan bini aku lepaih menikah nanti. Tapi kejadahlah hampa ni... memang carik nahas sunggohla... Ni aku berani bet dengan hang, mak hang mesti kena sakit jantung tengok anak jantan dia jadi lagu ni. Silap-silap dia mai Semenanjung malam ni jugak nak jumpak hang.”

“Aku nak buat macam mana? Dah Rania suka sangat kat besi pada gigi aku ni. Dia nak bergambar sangat macam tu, aku ikut ajelah...”


"Pungkoq hanglah! Public ni woi... awek hang ni tak gheti tekan butang private ka apa? Ka saja nak tayang body sepapan dia tu?" Rozan tayang muka mencemek sambil menjauhkan telefon. Macam jijik benar dia tengok gambar Rania.

"Kau... menangis Rania kalau dengar kau cakap macam tu." Padahal aku nak tergelak, nak mengiyakan.

"Masalahnya aku habaq kat hang... dah memang body dia sepapan... sekali tengok dah macam Paris Hilton. Itu aku tak paham dengan hang ni. Otak kemain biru kuning, tapi last-last awek hang? Tara ni saja? Nasik lemak lima kupang, bumper flat. Apa benefit hang dapat aku pun tatau la." Rozan betul-betul memperlecehkan Rania.

"Ala... bolehlah dari tak ada langsung. Aku amalkan konsep, bersyukur dengan apa yang ada..." Aku malas nak ambil pusing apa Rozan cakapkan.

"Bersyukur konon. Nampak awek cun, hang pandang tak berkelip jugak. Suka hati hanglah. Kut hang yang saja nak tayang muscle ni?" Rozan menuduh. Pandang aku dengan mata memicing.

Terus aku tegakkan badan. "Huih... agak-agaklah! Apahal pulak aku nak tayang muscle? Kalau aku nak menayang, baik aku buat akaun instagram sendiri. Ini, akaun instagram pun menumpang si Rania..."

"Mana nak tau hang... hang tu mereng. Kut hang saja nak bagi awek lain berlenja tengok badan hang ka... kut hang nak kumpui like seghata donia ka... "

"Menyayat hati sungguhlah tuduhan kau tu, bro!" Aku tak terkomen dah. Sengih ajelah.  

Dak la... kut ya pun hampa nak bergambaq, tak buleh ka bergambaq senonoh sikit? Dah seghupa omputih sesat mana dah hampa ni. Baik hang suruh awek hang tutup dada dengan anu dia tu dengan kulit siput ja...! Hang tu, baik ambik tempurung kelapa buat tutup anu hang! Takpun hampa berdogiang teruih.
Elok hampa ni duk zaman paleolitiklah!” Rozan geleng-geleng kepala.

Tak ayal, aku gelak terkekeh-kekeh mendengar bebelan Rozan. Memang tak ada ampun mulut dia ni. Tapi sikit pun aku tak ambil hati. Dia memang macam tu. Kalau membebel, mengalahkan mak nenek. Sebab tu aku suka berkawan dengan dia sampai sekarang ni.

Hang gelaklah! Aku ni kan Al... hang tau dak, sebelah tangan aku ni...” Rozan angkat tangan kanan. “...masih duk mendoakan hang selalu, baliklah ke pangkal jalan. Sebelah tangan ni pulak...” Rozan angkat tangan kiri pulak. “...aku rasa nak bedai hang!” 
"Mak aku pun tak pernah bedai aku..." Aku ketawa mengejek.
"Tu pasai hang jadi lagu ni... ikut suka kepala hang saja nak buat apa pun."

Aku sengih tapi perhatian aku mula teralih dari Rozan. Mata aku dah menangkap satu subjek,  yang secara mendadak menyalakan tanda dalam kepala aku. 

Sasaran mata aku adalah seorang gadis yang baru duduk dengan seorang kawan perempuan dia, di meja luar berhampiran tiang. Dengan potongan rambut berombak melepasi bahu, jeans straight cut dan blouse chiffon berbunga warna oren, membuatkan gadis itu kelihatan sangat mencelak. Pakaian gadis itu taklah seksi mana pun tapi dasar otak nakal aku, tengok perempuan cantik berjubah pun aku boleh bervisual yang bukan-bukan!

Sekarang ni dalam kepala aku dah muncul satu scoring board. Benda ni memang akan automatik muncul setiap kali aku pandang awek yang ada magnet dengan mata aku;

Tinggi : Standard tapi lampai macam Nina Dobrev
Bikini body: Seksi macam Kelly Brooke
Kulit : Gebu macam Han Ga In
Kenes mode : Wild Wild West!

“Hoi!” Rozan menjerkah. 

Barulah aku jejak kembali ke bumi nyata. “Apa?”

Hang tengok apa? Dari tadi mata hang liar sungguh. Takkanlah hang tengok mamak yang tengah goreng ayam tu kut?” Rozan bertanya hairan. Siap dia memanjangkan leher ke arah mamak yang sedang menggoreng di dapur mudah alih dekat pintu masuk restoran. Salah target dia ni.

“Tu… kau tengok tu… kurang lebih 10 darjah dari sini.” Aku memberi isyarat mata tepat ke sasaran. 

Rozan pun menoleh ke belakang. Tapi Rozan cepat-cepat melarikan pandangan apabila gadis itu tiba-tiba angkat muka dan merenung ke arah kami. 
Phewww tajam gila… rasa macam kena tikam habaq hang!!”

Aku senyum aje tapi mata masih tak lepas pandang si gadis itu. Rozan pun macam tak dapat nak kawal diri, siap menoleh sekali lagi. Well... mata aku tak pernah salah menilai perempuan cantik luar dan dalam... cuma nasib aku aje dapat awek sepapan (bak kata Rozan) macam Rania.

“Fuh! Sumpah, comei macam Barbie Doll! Gebu gila macam perempuan Siam!” puji Rozan  sambil menaikkan dua ibu jarinya. 

Aku tersengih mendengarnya. Gatal jugak dia rupanya. Cakap kat aku bukan main lagi. Kalau dah namanya lelaki, mana boleh tak toleh kalau nampak perempuan cantik, ye tak? 

“Rupa-rupanya besar hikmah kau pindah sini ye? Aku rasa lepas ni, hari-hari aku nak datang lepak rumah kau…” Aku tiba-tiba merasakan satu keindahan.

“Eh? Pesaipa pulak?” Rozan dah berkerut dahi pandang aku.

“Yelah... awek tu datang makan kat restoran ni, mesti dia duduk dekat-dekat sini aje, kan?” Aku senyum nakal sambil jungkit-jungkit kening. 

Rozan pantas berseru. “Wooo! No, no, no!” Rozan menggoyangkan jari telunjuknya di hadapan muka Al berkali-kali. “Ingat sikit, hang tu dah ada girlfriend…”

So? Aku tak boleh cari spare part? Kahwin pun ada kuota empat, tau? Ini kan pulak soal couple. Aku nak sahut seruan, awek keliling pinggang! The more the merrier! Hahaha!”

Gurauan aku tu dah membuatkan Rozan berdecak sambil menggeleng kepala. “Otak hang memang gelonglah Al! Rupa kemain macam budak mengaji pondok. Tapi orang tatau yang hang ni memang buaya bujang senang!”

Aku tergelak senang. “Hahaha… betul tu. Ini original, Sarawak mari tau!” Tak marah, tapi siap mengaku lagi ada.

Rozan geleng-geleng kepala lagi. “Sebenaqnya, hang ni nak menikah ke dak dengan si Rania tu?” tanya Rozan tiba-tiba. 
Soalan yang buat aku rasa lemas perut. Buat aku pening.
“Entahlah… kalau ada jodoh, kahwinlah kut aku dengan dia…” Aku bagi jawapan mudah – sekadar melepas batuk di tangga. 

“Dah selalu bokpi cuti bersama, dah selalu tengok luaq dalam, takkan hang masih tak yakin lagi nak menikah, kut? Apa kurangnya dia?” tegur Rozan separa menyindir. 

“Sebab dah selalu tengok luar dalamlah yang buat aku tak ingat nak menikah dengan dia. Barang senang dapat, buat apa pening kepala fikir nak menikah? Tekan suis aje terus ‘on’! Barang free bro!” Aku jawab dengan muka selamba.

“Astaga!” Rozan tepuk dahi. “Hang ni… cakap macam tak ingat dosa saja! Kena sakit kelamin satgi, baghu padan muka hang! Jam tu baru hang gheyau nak ingat Tuhan kut!” 

Terbelalak mata bila dengar sumpahan Rozan. “Hoi! Mintak simpang malaikat 44! Kau pun… agak-agaklah bila bercakap. Aku tak amalkan seks bebas tau! Lagipun aku sentiasa pakai baju hujanlah!”
"Isk... pakai baju hujan ka, payung ka, pasang firewall ka... masalahnya, dosa tetap dosa...!"
Aku no komen. Terus tak nak pandang muka Rozan. Menusuk jugak dalam hati ni bila kenangkan bab dosa. Tapi aku tak nak tunjuk sangat depan Rozan.  

Rozan menggeleng kepala. “Isk, sampai bila hang nak hidup lagu tu? Bertaubatlah, Al... sementagha nyawa hang masih dikandung badan… Sebagai kawan baik, aku memang perihatin terhadap kehidupan sosial hang yang sangat menyimpang dari landasan agama.  Aku kenai hang lama dah... aku takmo la tengok hang teruih hanyut. Aku ghasa hang kena putuihkan hubungan hang dengan Rania tu. Betui oghang duk habaq, perempuan yang baik hanya untuk lelaki yang baik. Tapi aku ghasa dalam kes hang ni, hang perlukan perempuan yang  baik untuk handle hang... bukan perempuan meghenyeh macam Rania tu."

Aku mengecilkan mata. Kemudian tersandar di kerusi sambil menggigit ibu jari tangan kanan. Lama aku terdiam pura-pura macam sedang cuba mencerna nasihat Rozan. Tak ada maknanya aku nak marah Rozan sebab dari dulu, sejak dari zaman kami sama-sama belajar di UTM, dia memang suka bagi nasihat macam-macam kat aku. Dia kawan aku waktu susah dan senang. The one and only. Cuma aku aje yang kadang-kadang degil.

Kemudian, aku tegakkan tubuh, pandang Rozan dengan saksama. Rozan pun bersikap serius, tunjuk minat nak dengar apa yang bakal aku nak cakap.

“Okey, aku akan bertaubat…” Aku mengangkat tangan membuat ikrar. 

“Alhamdulillah…!” seru Rozan seraya menyapu tangan ke muka dia tanda kesyukuran.

Tetapi aku sambung lagi ayat aku, “Itu pun kalau aku berjaya dapatkan awek Barbie doll tadi!” 

Kali ini Rozan menepuk dahi. “Astaga! Hang memang gatai! Aku duk pikiaq hang dah insaf! Ghupanya hang nak masuk jarum lain pulak dah! Heee… nasib baiklah hang ni kawan aku tau! Kalau dak, aku luku-luku kepala hang tu!” 

Aku ketawa terkekeh-kekeh tengok muka stress Rozan terkena dengan kenakalan aku. “Rileks la bro, yang kau serius sangat ni kenapa?”

Hang tu, benda serius lagu tu pun hang buleh buat lawak pulak…!” getus Rozan geram, siap menaikkan jari hantu. 

Aku terus ketawa senang. Tapi tak lama lepas tu, aku tarik muka serius. “Tapi kan… aku rasa macam pernah tengoklah muka awek tu…” Mata aku halakan semula pandangan pada awek Barbie doll tu. Renung dia tak nak lepas walaupun dia makan tak angkat muka.

“Kat mana?”

“Entah… aku pun tak ingat!”

“Ah! Ayat bapak ghandok macam hang, memang lagu tu! Semua awek hang cakap pernah tengok! Basi dah!” Rozan pura-pura mencemuh.

“Sungguh ni… aku tak tipu… muka dia familiar… tapi payah la nak ingat kat mana.” Aku mengetuk-ngetuk dahi, cuba menguak memori bagi mengingati kat mana aku pernah bertemu dengan awek tu. 

Rozan cepat-cepat mengibaskan tangan ke depan muka aku. “Sudahlah… jom blah… tadi kata nak temankan aku caghi barang rumah kat Ikea.”

Tanpa banyak soal, aku bangun. Memang tujuan aku datang ke Kota Permai ni sebab dah janji nak temankan Rozan cari barang keperluan rumah. Rozan baru aje beli apartment second hand kat kawasan ni. Kata Rozan sebagai persediaan sebelum dia menikah dengan tunangnya tahun hadapan.

Hmmm… Rozan dah ready nak menikah. Aku bila lagi ya? Rania tak pernah pun serius bila aku ajak dia kahwin. Nak enjoylah...takut beranak lah...*tepuk dahi...

Aku mengeluh dalam hati memikirkan masa depannya dengan Rania yang tak tentu arah. 

Tapi waktu keluar restoran, mata aku sempat pandang sekali lalu pada awek tadi. Malangnya, dia pandang aku pun tidak. Kawan dia pulak yang beriya senyum-senyum kat aku. 

Haihhh...