Friday, January 15, 2010

Mulut jahat ada saka...

1/15/2010

Gejala – gejala gangguan sihir/jin pada manusia:

TANDA-TANDA KETIKA JAGA :
  • Apabila ia hendak membaca Al Quran, berzikir atau bersolat seolah-olah ada sesuatu yang menghalang untuk berbuat demikian.
  • Sakit kepala yang tidak dapat diubati oleh ubat-ubatan (biasa)
  • Tidak dapat memberi tumpuan kepada sesuatu (tidak boleh fokus)
  • Malas dan lemah badan (tanpa sebab).
  • Denyutan jantung bertambah cepat tanpa sebab.
  • Sakit tulang belakang ketika bangun dari tidur tanpa sebab-sebab kesihatan.
  • Beberapa anggota badannya kebas tanpa sebab dan ia susah digerakkan kecuali dengan kepayahan yang amat sangat.
  • Terasa seperti ada sesuatu bergerak dalam perut.
  • Kesan lebam pada kaki.
TANDA-TANDA DI WAKTU TIDUR.
  • Mimpi yang berulang-ulang sehingga ia merasakan kesempitan jiwa atau seram atau takut atau ia kerap bermimpi dengan mimpi yang kemudiannya benar-benar berlaku.
  • Susah hendak tidur malam kecuali setelah lama berbaring.
  • Kerap terjaga tidur di waktu malam.
Antara penyebab-penyebab seseorang itu disihir ialah:

  • Mungkin ada yang dengki dengan perniagaannya yang maju, atau kenaikan pangkat atau kejayaan.
  • Memutuskan pertunangan, mengakibatkan pasangannya ingin membalas dendam kerana mendapat malu atau rasa tercabar.
  • Rebutan harta pusaka.
  • Irihati, cemburu, buruk sangka dan lain-lain yang seumpamanya.
_________________________________

Sebenarnya banyak lagi tanda-tandanya. Tapi yang aku senaraikan itu adalah apa yang aku rasa sejak beberapa bulan kebelakangan ni. Kebetulan, beberapa minggu lepas, aku ke Melaka untuk bawa adik berubat. Tapi diminta Kak Lily untuk join sekali sebab dia tengok aku sangat cepat baran dan marah kalau berlaku apa-apa. Memanglah sebelum tu kami ada bergurau pasal saka.
Tapi bila si pengamal perubatan alternatif tu bagitau aku 'ada benda' pada badan aku, sentap jugaklah. Yelah... sebelum ni dah memang hubby pernah kena. Sengsara hidup kami. Kemudian, aku bukukan pengalaman tu dalam CMDH. Sekarang aku coretkan sedikit lagi dalam manuskrip WCW. Sampai aku sempat bergurau dengan pak cik tu, aku punya atau orang lain punya...
Pak cik tu memang menegur sebab aku macam main-main. Aku... manalah reti serius sangat kalau bukan pasal kerja. Bukannya nak suruh semua orang percaya kerja-kerja karut ni. Tapi kalau Tuhan berkehendakkan jadi, maka jadilah... aku kena reda kerana itu jugalah yang aku coretkan dalam novel. Sambil menulis, sambil belajar untuk diri sendiri.
Tapi lepas balik tu, memang badan aku semakin lesu, sakit kepala makin kerap. Sampai sekarang aku tak boleh menulis sehingga aku minta tangguh pada editor di PTS untuk manuskrip baru, begitu juga dengan artikel untuk APO?. Aku masih tak dapat beri cerita baru untuk Rambai. Aku mengadu pada Kak Lily. Entahlah... dia yang banyak mendengar keluh kesah aku kebelakangan ni. Mungkin sebab dalam banyak perkara kami ada persamaan.
Dan bila emak aku datang ke sini untuk urusan kemasukan adik bongsu ke Politeknik, aku terkejut bila emak kata memang arwah datuk ada bela jin Islam. Huwaaaa...
Dulu-dulu memang arwah datuk aku tu beriya-iya mahu mengajar segala macam ilmu perubatan. Tapi tahu ajelah budak darjah enam bila dah pandai mengubat orang. Jadi riak dan angkuh... makanya ilmu tu tak menjadi lagi.
Patutlah... apa yang hati aku kata, apa yang aku rasa kebanyakkannya jadi betul. Sebelum apa yang terjadi pada aku, aku dah dapat rasakan dulu. Mungkin kerana tu juga aku boleh menulis cerita misteri dari selama 6 tahun lebih, non-stop! Bunyi macam best kan? Macam ala-ala Supernatural gitu... (hoh... sempat lagi buat lawak!)

Tapi sebenarnya tak pun...sampai sekarang aku tak ada mood untuk menulis. Entahkan kerana saka atau kerana memang ada orang tujukan kepada aku. Dan kejadian baru-baru ini, buat darah aku mendidih naik ke kepala. Puas Kak Lily sabarkan aku. Dia memang dah agak aku akan melenting. Maunya tak melenting, dalam keadaan penat, tak ada mood, jiwa mandom, sibuk dengan urusan keluarga (sampai tak dapat nak berfesbuk dan berblogging seperti biasa) serta malas nak ambil tau pasal orang lain, ada pulak orang yang buat cerita bukan-bukan kata aku buat begitu begini, aniaya orang dan mengapi-apikan orang. Padahal aku sudah lama tak contact sesiapa melainkan seorang dua kawan yang aku percaya. Amboii... mentang-mentanglah aku ni luarannya kasar, nampak sombong... sewenang-wenangnya orang mahu memburukkan aku. Aku dah puas menangis dan mengadu pada Kak Lily.
Aku merancang terlalu banyak benda... mungkin terlalu ghairah dengan idea yang bermacam tapi bila Tuhan bagi aku ujian, memang aku tersungkur. Sampai rasa tak nak bangun dah. Tapi mujur keluarga dan kawan-kawan yang sayang aku tetap bagi sokongan.

Sungguh aku sangat letih dengan karenah manusia sebab tu aku memencilkan diri dan buat hal sendiri tapi tetap orang ganggu hidup aku. Orang tetap tuduh aku buat perkara yang tak pernah aku buat. Entah macam mana orang boleh tuduh aku, aku pun tak tahu. Mungkin kerana aku cepat melenting, jadi orang mudah cakap sembarangan dan orang lain pun percaya. Sudahnya sekarang... biarlah apa orang nak kata... biarlah apa orang nak buat pada aku. Mungkin juga kerana mulut aku laser, orang susah nak percaya pada aku. Tapi tak apa...penjelasan bukan cara aku untuk membela diri. Semakin kita menjelaskan, semakin orang ingat kita cuba menegakkan benang yang basah. Kalau orang suka, Alhamdulillah...tapi kalau tak suka, jangan cari gaduh dengan aku. Biarlah orang mahu percaya apa yang mereka dengar dari mulut orang lain. Aku bukannya ada kuasa nak halang atau sekat rezeki orang. Aku memang baran tapi tak busuk hati nak khianati orang lain lagi-lagi yang baik dan berbudi terhadap aku. Tapi orang yang suka mengampu, memang suka mereka cerita. Biarkan mereka dengan labu-labunya!
Aku ada tanggungjawab lain. Anak dan suami lebih penting.
Mungkin 2010 adalah tahun untuk aku berehat supaya tak terlalu pulun menulis...supaya orang berhenti kenakan atau cemburukan aku...
Wallahualam bi shawab...

Monday, January 4, 2010

Sebagai emak, aku sangat risau!

1/04/2010

Tajuk di atas cukup menggambarkan perasaan aku pada hari pertama Ik masuk sekolah hari ini. Memanglah cuma pra-sekolah. Tapi tetap sahaja namanya masuk sekolah lagipun pra sekolah Ik memang dalam sekolah rendah di Subang Jaya. Dan biarpun cuma pra-sekolah, habislah juga dalam RM500 termasuk yuran dan beli segala macam keperluan walaupun cuma beli yang murah (yelah buat apa beli yang mahal-mahal dan berjenama kalau cuma pra sekolah, lagipun tak mahu semua keperluan tu hilang-yang mahal dan elok, cuma di rumah saja). Waduii... baru seorang anak aku dan hubby dah terasa macam nak botak kepala. Terfikir bagaimanalah orang lain yang punya ramai anak... tentu pening kan?
Hari pertama Ik ke sekolah, awal sungguh dia bangun. 6.30 pagi! Dan aku jadi ibu mithali, menyediakan sarapan sebab tak mahu dia kelaparan. Rasa macam tak percaya Ik yang aku kelek dalam perut besar gabak dulu kini dah besar dan masuk sekolah. Aduii... cepat sungguh masa berlalu.

Aku kalau boleh memang tak nak lepaskan Ik masuk sekolah sebab aku dulu tak masuk pun tadika mahupun pra sekolah. Memang aku tak nak sekolah. Terus masuk darjah satu. Tak ingat bila boleh membaca tapi apabila masuk darjah dua, aku berjaya dapat nombor dua dalam kelas, sehingga darjah enam, paling corot aku dapat nombor 4 semasa darjah lima-*hinshhh* (hah! riak tu berdosa Che' Rose... nanti orang kata menunjuk-nunjuk pula...)

Kerana apa aku tak mahu melepaskan Ik masuk sekolah sebab inilah kali pertama dia jauh dari orang-orang yang dia kenal. Lagipun ada beberapa perkara yang menjadi kerisauan aku :
  1. Macam mana kalau Ik nak ke tandas? Bolehkah dia kencing atau berak basuh sendiri? Ik geli nak kencing atau berak kalau tandas kotor. Lepas tu mesti basuh bersabun atau simbah air banyak-banyak. Seluar pun kena tanggal habis. Kalau kat sekolah, siapa nak melayan karenah pembersihnya tu?
  2. Dapat ke Ik belajar dengan pikap-macam mamanya dulu? (huh... riak lagi ya Che' Rose) Sebab Ik memang petah bercakap, dah kenal huruf dan nombor. Dah boleh menulis dengan cantik tapi IK MASIH BELUM PANDAI MENGEJA MAHUPUN MEMBACA! Mengeja satu-satu huruf tanpa tahu bunyinya bolehlah. Hanya kerana satu sebab ini, aku tak pernah berbangga kalau orang memuji Ik macam-macam. Hensem ke... comel ke... bijak berkata-kata ke... atau apapun sekali tak guna kalau TAK TAHU MEMBACA!
  3. Mampu ke Ik dengar cakap cikgu sebab kalau kat rumah Ik kuat merajuk terutama dengan aku. Ik selalu cakap; "Tak nak kawan dengan mama! Mama garang!"
  4. Boleh ke Ik menumpukan perhatian untuk belajar kalau dalam kepalanya asyik ingat Spongebob Square Pants, Danny Phantom, Odd Parents, Cat Dogs, Kappa Mikey, Atasinchin, Shin Chan, Dora The Explorer, Wonderpets, Flash & Dash... dan segala jenis kartun-yang ada sesetengahnya mamanya ini pun minat jugak! Hahahaha
Tapi tadi setelah menghantar dia masuk ke kelas, Alhamdulillah, aku dan hubby tak perlu tunggu lama. Jam 8.30 pagi, kami dah blah! Walaupun muka Ik macam sebak sebab terpaksa 'berpisah' dengan mama dan abahnya buat sementara waktu tapi kami tinggalkan juga setelah berpesan macam-macam;
  • Ik kena dengar cakap cikgu.
  • Kalau Ik nak kencing, cepat-cepat bagitau cikgu. JANGAN KENCING DALAM SELUAR NANTI MAMA MALU NAK MENGAKU ANAK! (Hahahaa, kejam kan? Kalau tak kejam nanti tak ingat pulak pesan mama!)
  • Jangan berak dalam seluar, nanti cikgu marah dan budak lain tak nak kawan dengan Ik. Mama pun tak suka Ik busuk-busuk!
  • Jangan lupa minum air kosong, kalau tidak nanti badan Ik jadi panas macam gunung berapi! Banyak minum air supaya badan Ik jadi dekat 'C' bukan 'H'. ( Ik selalu jugak merujuk suhu badannya guna C dan H ikut macam meter kepanasan kereta! Kehkehkeh..).
Entah apa-apa pesanan, kan? Tapi memang camtulah aku dengan Ik...hubby pun sama. Kalau boleh nak anak anggap kami kawan tapi jangan sampai pijak kepala pulak!

Syukurlah, mujurlah Ik tak melalak meraung macam beberapa anak lain sebab menjelang jam 12 tengahari tadi, masa nak ambil Ik, aku tengok dia dah seronok bermain dengan kawan-kawan baru. Siap bergusti. Cuma bila dia nampak aku, terus dia tetunduk malu. Alahai... anak teruna aku tu rupa-rupanya kena dibiarkan sendiri kalau tidak dia akan kekok. Dan aku terkejut bila Ik kata tiga kali dia ke tandas untuk kencing sendiri, tak payah buka seluar sampai habis macam biasa.
Sebab kalau keluar berjalan, aku memang hangin kalau dia kencing sampai terkena seluar. Kalau hubby ada sekali, memang aku suruh hubby bawa ke tandas lelaki sebab kalau boleh dalam usia menjelang enam tahun ni, aku dah tak mahu dia ikut aku sekali masuk ke tandas perempuan!

Bila Ik dah masuk sekolah ni, barulah dia tahu bukan mamanya seorang sahaja yang GARANG dan suka menjerit bila marah. Cikgu dia lebih GARANG dari aku! Hahahaha!
Sekarang ni bila tengok dia okey dengan suasana sekolah, aku berdoa agar sebelum naik darjah satu nanti dia sudah pandai membaca dan buat kira-kira tanpa menggunakan kalkulator! Cuma satu aje aku tak puas hati sebab Ik tak dapat habiskan satu botol air kosong, biasanya dia akan minum sekurang-kurangnya 1.5 liter air kosong sehari. Kalau makan di kedai pun Ik akan order air kosong saja. Jangan harap nak suruh dia minum teh ke...air limau ke... Tapi hari ni mungkin sibuk dengan cikgu dan kawan-kawan, dia sampai lupa minum air kosong yang dibekalkan.
Kesimpulan yang aku belajar hari ini ialah :
JANGAN MENIDAKKAN KEBOLEHAN ANAK SENDIRI UNTUK BERDIKARI. MUNGKIN DI RUMAH SAHAJA DIA TUNJUK PERANGAI MANJA!
wink

Saturday, January 2, 2010

Rasa macam nak berhenti menulis aje tapi...

1/02/2010

Pernah terfikir untuk berhenti menulis...

Sebab otak aku penat... idea ada...banyak...bersusun-susun tapi terlalu letih untuk menyulam ayat bila terpaksa memikirkan perkara lain juga.

Sebab kadang-kadang aku rasa jelek bila mengulang baca ayat yang ditulis kelihatan sama seperti ayat-ayat sebelum ni. Kadang-kadang rasa mahu muntah darah terutama bila tulis bab romantik yang nampak sengaja dibuat-buat atau suasana seram yang sengaja diseramkan macam cerita seram setiap Khamis malam Jumaat di TV3.

Wah... siapa kata mahu menulis ni senang? Susah sangat bagi aku... apalagi dengan banyaknya dugaan yang menimpa aku menjelang penghujung tahun 2009. Sakitnya sampai rasa malas nak menulis dah. Nak duduk goyang kaki aje. Apa lagi sekarang ni Ik dah duduk semula dengan aku.

"Mama tak buat APO? ke?" tanya Ik dengan muka bajek bijak.
"Mama takde idea..." balas aku dengan muka mohon simpati.
"Eh...kan hari tu Ik dah bagi mama idea... hantu lori dengan hantu kalendar...kenapa mama tak buat?"

Aku tepuk dahi. Adui... setakat bagi tajuk macam tu entah apa-apa tu. Kisah hantu kalendar tu kononnya Ik terbangun dari tidur dan dengar bunyi kertas kalendar. Hantu lori tu pulak sebab dia suka sangat lukis lori 'hantu'. Tapi okey jugak kan? Sekurang-kurangnya dia dah pandai bagi idea walaupun bila aku tanya lagi dia akan kata; "Itu ajelah idea yang Ik ada setakat ni...kalau mama penat otak, keluarlah... baru dapat idea."

Oh... Ik sangat bijak buat taktik untuk keluar berjalan-jalan. Sampai aku pun penat sebab sepanjang minggu ke sana sini melayan karenah dia yang nak berjalan. Dek terlalu penat otak dan penat jiwa memang pernah terfikir tak nak menulis dah. Lagipun dah ramai penulis yang buat buku lagi best. Baik aku berhenti aje. TAPI bila mengenangkan apa yang aku dah tempuh, apa orang dah buat pada aku, rasa rugi pulak bila mengalah macam tu aje...
Mudah-mudahan aku akan dapat terus menulis lagi... AMIN!
Jangan tanya aku apa azam tahun baru sebab aku tidak pernah berazam pada setiap tahun baru. Aku berazam setiap hari. Atau setiap kali ditimpa masalah, aku akan berazam untuk buat sesuatu walaupun pada mulanya rasa down jugak... jadi setiap hari jiwa hari kuat dengan nekad serta bertekad untuk jadi lebih baik. Apalagi bila ditimpa bermacam dugaan, maka aku haruslah sentiasa kuat berazam.
Apapun, SELAMAT TAHUN BARU 2010 untuk semua pengunjung blog merah aku ni...


Follow Me @roseharissa

About Me

RoseHarissa

"To be perfectly clear, passing is something that has never crossed my mind. Instead of stepping forward and explaining why and prove that I'd really meant no harm, I chose to remain silent. My attitude was, if they don't get it, I don't have to explain it, which was my way of saying that if they don't get me, I don't have to explain me." ©




Random

randomposts