Monday, November 22, 2010

Terperangkap antara cinta pertama dan perkahwinan kerana sunnah

11/22/2010

Gila tajuk...!
Hehehe... apapun, sebelum aku meneruskan ocehan, nak aku ingatkan kepada kalian bahawasanya apa yang aku tulis tak ada kena mengena dengan aku tapi memang berkaitan dengan mereka yang masih hidup. Senang cakap, ni luahan aku setelah mendengar satu kisah benar dari seorang kawan rapat.

Cinta pertama... hmmm... siapa yang tak pernah alami cinta pertama kan? Aku pun pernah... cumanya aku tak ingat siapa yang sebenar-benarnya cinta pertama aku. Hubby aku ke atau sebenarnya ada orang lain sebelum dia? Aku nak kena cek balik surat-surat lama dari pakwe-pakwe aku dulu... nak kene susun ikut tarikh barulah tahu siapa cinta pertama aku! Hahaha...

Okey, seperti yang aku cakapkan tadi, ni takde kena-mengena dengan diri aku. Merujuk kepada seorang hamba Allah bernama lelaki. Bila kawan aku cerita dari A to Z, sumpah... aku rasa nak muntah darah. Sampai aku cakap kat kawan aku tu...

"Wei... aku rasa usus aku terbelit la dengar cerita ko ni..."
"Aku rasa jantung aku nak tercabut!"
"Huh! Kalau mamat tu ada depan aku sekarang, nak aje aku tumbuk dia!"

Hamboiii... tunjuk lagak aku ya? Tapi sungguh, aku rasa pening, nak muntah bila dengar atau cerita pasal kelakuan mamat tu dan memang nak tumbuk mamat tu... sebab apa? Sebabnya... orang lain pun ada jugak cinta pertama... tapi bila dah kahwin takdelah masih meroyan ingatkan cinta pertama tu. Maknanya bila dah berusia, dah berkahwin dengan jodoh masing-masing, dengan warasnya, kisah lama cinta pertama tu, gone by the wind.

Tapi mamat ni sengal sungguh... nak kata perempuan itu cinta pertamanya, bukan jugak. Dia cuma perasan sendiri... sebab gambar perempuan tu ada padanya. Kesian kan? Zaman sekolah, biasalah bagi-bagi gambar kat orang ni... tu normal...aku dulu pun bersepah bagi gambar kat orang termasuklah hubby aku, bersepah gambar dia tah kat mana-mana perempuan.

Tapi adakah hanya kerana memberi gambar bermakna termaktub sebuah cinta? Adakah kerana seseorang tu bagi kita gambar, maknanya orang tu anggap kita kekasih? Tidak sama sekali...!

Tapi itulah yang terjadi... sorang jantan ni, sibuk betul mengungkit kisah lama, kononnya mereka bercinta. Hadui! Kesian... mungkin dia tak pernah mengalami cinta... maka apabila perempuan yang dianggapnya kekasih tu berkahwin dengan orang lain, maka dia patah hati... cinta tak kesampaian...

Dan terbentuklah sebuah perkahwinan kerana sunnah... dia berkahwin juga akhirnya kerana mahu memenuhi tuntutan sunnah. Perkahwinan tu terjadi kerana keperluan sunnah bukan kerana cinta. Dia berkahwin kerana baginya sudah tiba masanya untuk dia berkahwin sementelah 'kekasihnya' sudah berkahwin dan beranak pinak.

Tapi itulah... bila dalam hati masih meroyan ingatkan cinta pertama... dia lebih cemburukan 'kekasihnya' daripada mencemburui isterinya. Gila apa? Kesian isterinya yang selalu berdoa agar suaminya berubah. Ya... mungkin isterinya juga perlu berubah... seperti menguruskan badan misalnya... memasak dengan air tangan sendiri, hias rumah cantik-cantik, belajar seni menggoda suami dan sebagainya... Iyalah... janganlah pulak biarkan rambut tak bersyampu, serabai, bibir pucat menggelupas... bau hapak melekat kat badan atau warna kunyit menghias jari. Biar buruk rupa macam mana sekalipun, sebagai isteri kita kena pandai tampilkan sesuatu yang istimewa buat suami agar apabila suami marah, ada satu perkara indah tentang diri kita yang dia ingat dan akan meredakan marahnya.

Tapi sekali lagi... sebagai seorang suami... si lelaki, khalifah keluarga sepatutnya membentuk isteri sendiri daripada sibuk menasihati 'kekasih'. Kalau suami pun tak betul... apa gunanya mengharap isteri sempurna? Kalau diri suami sendiri seperti labu... janganlah membebel badan isteri macam buah pear. Pergilah bersenam bersama-sama... lemak terhapus, bahagia pun datang... :D

Bagi aku, dia memang tak pedulikan hati isterinya. Apa yang diberi kepada isterinya, adalah kerana dia dah terikat dengan tanggungjawab zahir sebagai suami. Kadang aku hairan... mengapa dia yang kononnya selalu ke surau, tahu hukum hakam segala tapi dengan isteri buat perangai macam tu. Aku rasa mungkin apa yang dibuatnya, tak sampai ke jiwa...

Aku pernah kata kepada kawan aku. "Aku rasa, kalau perempuan tu berkahwin dengan dia, harus setiap hari jadi isteri derhaka... kena duduk berkurung dalam rumah jangan bergaul dengan orang..."

Kalau berkahwin kerana sunnah tapi tak melaksanakan apa yang Nabi S.A.W buat... lebih baik lepaskan isteri tu... daripada buat dia merana makan hati. Kenapa tak laksanakan sunnah lain kepada isteri? Contohnya melayan isteri sebagaimana Nabi S.A.W melayan para isteri. Aku rasa mungkin part ni dia tak habis study kut...

Kadang aku cakap kepada kawan aku... "Aku rasa sebelum dia berjumpa dengan 'kekasihnya' tu... dia bukak kitab dulu... hafal segala hadis... supaya perempuan tu terpesona sebab dia sangat islamik!" Hahaha... jahatnya aku bersangka buruk.

Tapi betul... dah tak ada sangkaan baik aku terhadap lelaki tu biarpun imej yang ditampilkan sebagai lelaki Islamik sejati. Bagi aku itu cuma imej tapi bukan jiwanya. Biar macam mana dia menghafal segala hadis pun, aku takkan percaya dia lelaki baik-baik kerana rumahtangga sangat rapuh. Dia pandai memberi amaran kepada isteri supaya jangan sebut lagi nama 'kekasihnya' tapi dia sendiri, diam-diam, di belakang isteri, sanggup google nama 'kekasih'. What the...???

Bagi aku dia bukanlah suami yang baik. Sebenarnya rumahtangganya sejak awal lagi adalah GAGAL, tapi bila dia cuba mengaitkan dengan cinta pertama. Sudahlah gagal dia cuba melibatkan pula orang lain. Sepatutnya dia sendiri mengkaji erti 'suami. Sebagai suami dia sepatutnya bertanggungjawab memberi perlindungan, penjagaan dan kegembiraan kepada si isteri. Isteri adalah amanah Allah, maka dah tentu suami kena jaga dan buat hati isteri gembira, sentiasa rasa senang tanpa rasa susah hati dan sengsara.

Tempatkanlah mereka (perempuan-perempuan yang idah) di tempat kediaman yang sesuai dengan kemampuan kamu, dan janganlah menyengsarakan mereka untuk menimpakan kesusahan kepada mereka. (at-Talaq :6)

Maksudnya sebagai suami, dia sepatutnya memastikan bahawa hati isterinya tak terluka dengan sikapnya. Kalau isterinya buat benda2 yang dia tak suka, sepatutnya dia bersabar dan beralah, cuba nasihat baik-baik bukannya buat tak tahu dan cakap MALAS nak layan! Gurauan sangat perlu dalam perhubungan suami isteri sebab ia boleh merapatkan lagi hubungan suami isteri. Bukan tu aje, senda gurau suami isteri ni bagi aku salah satu cara untuk merehatkan badan dan fikiran. Suami kenalah menggembirakan hati isteri bila duduk berehat sama-sama, buatlah lawak apa yang patut supaya aura sekeliling isteri tu taklah mandom aje sampai muka isteri pun nampak mandom! Kecantikan abadi tu kan datang dari hati... :)

Bila menggauli isteri, suami kenalah buat dengan lemah lembut, sopan santun dan kalau suka style ganas, janganlah sampai tahap zalim pulak. Suami kena pimpin isteri ke arah mencari keredhaan Allah dan suami kena bertanggungjawab di atas segala masalah anak isterinya. Ingat senang kahwin terus dapat suami, bagi nafkah apa yang patut terus boleh declare diri sebagai suami mithali ke? No... no... no! Suami perlu ada didikan agama sempurna, sifat penyayang, tanggungjawab dan adil dalam sanubari yang mana sifat ini terserlah dalam diri Nabi Muhammad S.A.W, suami tauladan sepanjang zaman. Itu barulah namanya perkahwinan berlandaskan sunnah.

Tapi ini tidak, walaupun lelaki tersebut ada didikan agama, jangankan hendak bergurau senda dengan isteri, anak-anak sendiri pun takut mahu bersuara. Rumah jadi kelam apabila memandang muka isteri pun dia tak mahu. Lebih rela tidur. Langsung tak ada komunikasi. Entahlah mungkin inilah akibat bila dia berkahwin bukan berdasarkan cinta kerana dalam hati masih mengenangkan cinta pertamanya (baginya sahaja padahal tak declare pun! Aku rasa malang sungguh kat orang yang perasan ni!).

Aku yakin, suami sepertinya dengan senang hati akan melepaskan sekiranya isteri yang meminta diceraikan. Dengan itu, imejnya sebagai suami baik-baik takkan tercemar sebaliknya, orang akan menuduh isterinya yang tak bersyukur. Kalau sudah sampai tahap memperlekehkan isteri, aku yakin, tak ada secebis pun rasa cinta dalam hatinya untuk isteri sejak dulu lagi. Kerana suami yang cintakan isteri, takkan sanggup melukakan hati isteri dalam apa jua cara.

Inilah akibatnya berkahwin kerana sunnah tapi tak mendalami sunnah tu sendiri. Terperangkap dalam angan-angan zaman sekolah, sehingga dah beranak pinak, jadi tak waras, meroyan sendiri kenang cinta lama yang tak kesampaian!
Tuhan ajelah yang mampu beri hidayah kepada jiwanya!

Sekian, terima kasih.
(Sebenarnya nak membebel panjang lagi tapi takut ada yang muntah darah pulak membacanya, sebab perkara ni melibatkan banyak isu 18 SX, 18 SG. Jadi tak payahlah aku melebih-lebih, baik aku menulis siapkan manuskrip... :) ... Mungkin kisah ini baik dinovelkan supaya memberi tauladan kepada pembaca... bahawasanya tidak cukup berkahwin hanya kerana sunnah kalau tidak mendalami sunnah itu sendiri, jiwa tak ada pada isteri! )

Saturday, November 13, 2010

Dapat duit mudah dengan cuma klik menggunakan tetikus...

11/13/2010

Sekarang ni mudah sungguh nak dapatkan duit... cuma menghadap komputer, klik sana, klik sini, duit tetiba masuk akaun... wwauuuuuweeeeeeee! Pak cik kayo! Mak cik kayo!

Sesiapa yang ada Facebook mesti selalu tengok gambar orang berkipas dengan duit... sepah-sepahkan duit atas meja, dalam kereta, timbunkan duit atas tilam... haih...pendek kata macam-macam gayalah...!

Kalau orang tagged aku dengan gambar-gambar macam ni, memang aku remove, delete tanpa kompromi! Menyampah sungguh aku menengoknya... bukan dengki atau jaki tengok duit yang berlambak kat diorang tu... tapi menyampah kat perangai menunjuk-nunjuk tu. Apa lagi kebanyakannya Melayu. Oh, Melayu memang mudah lupa... maaf... aku kasar... tapi ini hakikat... tengoklah suratkhabar hari-hari, ada sahaja yang menunjuk kereta mewah hasil menjual produk kecantikan yang mahal gila babas -walaupun harga kilangnya cuma sekitar puluhan ringgit sahaja. Kut ya pun kaya, usahlah menunjuk-nunjuk kereta, banglo dan sebagainya... haihhh... Tak ke riak dan takbur namanya tu?

Allah berfirman:

"Makanlah di antara rezeki yang baik yang telah Kami berikan kepadamu, dan janganlah melampaui batas padanya, yang menyebabkan kemurkaanKu menimpamu. Dan barangsiapa ditimpa oleh kemurkaanKu, maka sesungguhnya binasalah ia."


Maksudnya apabila kita bersyukur, Allah pasti top-up anugerah dan rahmatNya kepada kita. Tapi sekiranya kita ingkar dan melampaui batas terhadap nikmat Allah maka kebinasaan pula yang menunggu di hadapan kita.

Dalam hadis diriwayatkan oleh Muslim dan yang lainnya, dari Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah S.A.W bersabda,

"Sesungguhnya Allah Taala itu baik, tidak menerima kecuali yang baik, dan bahawa Allah memerintahkan kepada orang-orang mukmin dengan apa yang diperintahkannya kepada para rasul dalam firmanNya: ‘Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal soleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.’"


Sesungguhnya makanan yang dimakan seseorang akan mempengaruhi soal diterima atau tidak amal solehnya. Amal ibadat tidak diterima dan tidak suci kecuali dengan memakan makanan yang halal. Sedangkan memakan makanan yang haram termasuk dari sumber yang haram akan merosakkan amal perbuatan dan membuatnya tidak diterima Allah. Berhati-hatilah!

Aku malas nak terangkan, huraikan dan sebut hukum-hakamnya, kang ada pulak yang marah sebab aku bukan ustazah atau orang bertauliah untuk menafikan kaedah dapat duit segera ni. Tapi bacalah sendiri kat salah satu artikel sahih ni... http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0302&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_01.htm

Kena pulak, sekarang ni banyak sungguh cara nak dapatkan duit mudah tu. Buat duit dengan login facebook, forex, paybox, skim piramid, duit mudah MLM... macam-macamlah... pendek kata banyak yang buat orang terliur. Apalagi untuk orang yang mahu melepaskan diri dari krisis kewangan dengan cara mudah dan cepat, malas bekerja, nak kaya cepat... bla...bla...bla...memang mudah gelap mata!

Tapi bagi pendapat aku, terutamanya orang yang malas bekerja, sukalah tengok ada peluang percuma macam ni, tak payah kerja keras... duduk goyang kaki depan pc, klik sana, klik sini, dapat duit banyak2. Mungkin ada yang anggap aku bodoh sebab tak percaya dapat duit cepat dan bertimbun dengan cara macam tu...ya... aku percaya sebab korang dah membuktikan dengan gambar original berposing dengan duit bertimbun tapi bagi aku mengapalah bodohnya orang mudah percaya dengan sistem dan skim cepat kaya...main saham... bukankah kalau mendapat lebihan nilai dari matawang asal tu termasuk dalam riba'? Haih... malaslah membebel pasal ni... nanti ada yang mengejek aku pulak sebab dorang dah kaya raya dengan cara mudah ni... sedangkan aku terkial-kial menulis untuk mencari rezeki...

Tapi percayalah... duit2 macam ni yang tanpa usaha keras, tidak akan pernah kekal dan berkat...akan datang banyak masalah dalam bermacam bentuk. Sendiri mau ingat! Ramai jugak kawan hasut aku supaya join, tapi aku tak nak...! Kalau aku nak kaya, tak payah main paybox pun, kerja je dengan company lama, boleh kaya dengan makan komisyen dari projek besi dengan Dato', Tan Sri...satu projek boleh dapat berbelas ribu tapi sekarang ni aku lebih rela pecah kepala cari rezeki dengan menulis!

Bagi aku, kalau mahu berjaya dan kaya, mesti kena usaha dengan titik peluh sendiri...walau susah macam mana sekalipun...
setiap ringgit yang diperolehi dari titik peluh sendiri rasanya lebih berharga dan diberkati... nak bagi keluarga makan, sumbernya perlu terjamin halal barulah hidup diberkati ALLAH!

Sekian, terima kasih...aku mahu kembali bertapa mencari ilham! (^_^)v

Follow Me @roseharissa

About Me

RoseHarissa

"To be perfectly clear, passing is something that has never crossed my mind. Instead of stepping forward and explaining why and prove that I'd really meant no harm, I chose to remain silent. My attitude was, if they don't get it, I don't have to explain it, which was my way of saying that if they don't get me, I don't have to explain me." ©




Random

randomposts