Nov 20, 2008

Petikan SDH

BY Rose Harissa IN 2 comments

“Tolong?! Sepatutnya dia yang kena bagi duit kat you tau! Bukan dia pulak mintak duit dari you. Suami apa macam tu? Dahlah tak tahu nak menghargai isteri sendiri! Walaupun I ni ilmu agama tak berapa nak cukup, tapi I selalu ingatkan diri, lelaki adalah pengurus urusan perempuan. Kaum lelaki menyara hidup kaum perempuan, dan bukan sebaliknya!” Marah betul Zarul bila mendengar cerita Edrinaz.

++++++++++++++++

Walaupun kata-kata Zarul penuh kebenaran, tetapi hati Edrinaz tetap kuat memberontak. Hatinya masih tidak sanggup mengabaikan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri kepada Shamsul Azman. Namun dia tidak mampu untuk mengeluarkan hujah bagi mempertahankan dirinya. Edrinaz kematian kata-kata. Bibirnya diketap kuat menahan rasa yang bergelora di jiwa.

“I ni isteri dia Zarul. Syurga I di bawah tapak kaki dia. Kalau dia tak mampu nak beri berlebihan pada I, I kena reda. I kena bantu dia.” Edrinaz masih berusaha membela Shamsul Azman. Dia masih tidak sanggup mencela suami sendiri. Cukuplah sekadar dia bercerita untuk melepaskan tekanan perasaan.

“Itu bukan syurga lagi namanya Inn. Itu neraka! Dia mendera you! Dia dera mental you! Sampai you jadi gila, baru you nak sedar ke? Yeah, I pun tau syurga isteri di bawah tapak kaki suami. Tapi itu bukan alasan untuk suami, jadikan isteri sebagai alas kaki dia! Kedudukan isteri letaknya di sini!” Berapi-api gaya Zarul bercakap. Tangannya menepuk-nepuk dadanya sendiri, di sebelah kiri, dekat dengan hati.

++++++++++++++++

ZARUL melamun di atas katil. Puas meniarap, dia baring menelentang. Memandang lelangit katil. Jiwanya jadi resah bila SMS terakhirnya kepada Edrinaz sebentar tadi, tidak berbalas. Sekilas Zarul merenung jam di dinding. Sudah pukul 1.00 pagi! Ah! Waktu-waktu begini, pastinya ­Edrinaz sedang berulit dengan Shamsul Azman! Pasti mereka sedang melepaskan kerinduan masing-masing! Zarul memekupkan mukanya ke bantal. Tidak mahu membayangkan perkara yang bukan-bukan.

Buat apa aku nak fikirkan hal orang yang dah berkahwin?! Jiwa Zarul meronta-ronta. Inilah padahnya bila ada pengalaman di atas katil sebelum berkahwin. Macam-macam bayangan melintas di fikirannya. Dia tidak betah lagi memikirkan segalanya. Dia jadi cemburu dan sakit hati tiba-tiba. Zarul bingkas bangun. Suasana yang sunyi dan damai, menarik-narik hatinya untuk menyembah Yang Maha Esa. Lantas Zarul segera bangun menuju ke bilik air untuk mengambil wudhuk. Selepas itu dia membentang sejadah di tengah ruang bilik.

“Solat sunat taubat adalah solat yang disyariatkan, dilakukan untuk memohon keampunan dari ALLAH dan bercita-cita tidak akan melakukan dosa lagi…”

Terngiang-ngiang suara Johendry menasihati dirinya selepas kelas agama di banglo ayahnya itu, beberapa hari lepas. Zarul benar-benar insaf dan sedar kini. Sejak itu, Zarul tidak pernah berhenti mengerjakan solat sunat taubat menjelang dinihari.

Zarul mengangkat takbir dan mula khusyuk mengerjakan solat sunat taubat. Berulang kali Zarul memanjatkan doa kepada yang Maha Esa.

“Aku mohon keampunan kepada Allah yang Maha Agong yang tiada Tuhan yang lain,melainkan Dia, yang hidup dan berdiri-Nya dan aku bertaubat kepada-Nya.”

“Yang mengampunkan dosa, dan Yang Menerima taubat; Yang Berat azab-Nya; Yang Melimpah-limpah ­kurnia-Nya; tiada Tuhan melainkan Dia; kepadaNyalah tempat kembali.” (Surah Al-Mu’min, ayat 3)

“Wahai Tuhan kami, kami telah beriman, oleh itu ampunkanlah dosa kami serta berilah rahmat kepada kami, dan sememangnya Engkaulah jua sebaik-baik Pemberi rahmat.” (Surah Al-Mu’minun, ayat 109)

Malam yang dingin dan sepi membuatkan hati Zarul bertambah syahdu mengenangkan dosa-dosa lalu. Mengenangkan cinta pada Edrinaz yang pasti tiada penghujungnya. Semuanya teradun menjadi satu bebanan kepada jiwanya.

Zarul menangis teresak-esak di tikar sembahyang…


_____________________________________


NOTA KAKI : Aku letakkan petikan-petikan dari novel epal hijau di atas sebab tak mahu orang ingat buku itu penuh dengan 'dosa' semata (setelah baca promo di bawah entri ini) sehingga tidak dapat melihat kebaikan dan pengajaran yang terselit di dalamnya. Manusia bukan sempurna.

2 comments:

  1. akk!
    xpew.. mmg ade yg tak leh terima..
    bese lah.. lumrah kehidupan!!
    hehhe :D

    apa2 pun.. saya salute akk!!
    adat manusian.. mmg xleh terima~!

    ReplyDelete
  2. tengkiu atas sokongan itu cikyuyu... terharu sungguh akak rasa... ekkeke...
    saje je selit2 bab2 yang baik sikit... bukan jahat dan berdosa semedang je... :)

    ReplyDelete