Sep 27, 2012

Rindu Itu Cinta - Bab 7

BY Rose Harissa IN

“MAK you suruh kita nikah?!” Suara Sharifah Rania melengking.

Al menjeling tidak senang. Emak sudah marah tapi Rania pula tidak mahu mengalah. Cara Rania bertanya seolah-olah nikah itu perkara paling menakutkan. Tidak semena-mena Al merasakan kondominium  kediaman Rania ini sangat panas hawanya.

“You macam tak suka aje bila I sebut soal nikah. Kenapa? You memang tak nak menikah ke?” Al berbalik menyoal sebelum menyuap spaggeti ke mulut. Rania kalau disuruh masak spaggeti memang jaguh tapi cuba suruh masak nasi, fail! Masak guna periuk karan pun nasi boleh hangit!

Rania memaksa bibirnya mengorak senyum. Tangannya segera dilekapkan pada tangan kiri Al di permukaan meja.

Dengan bibir termuncung-muncung, kononnya gaya manja, Rania berkata, “I bukan tak nak menikah… tapi I belum bersedia nak menikah. Yelah, kalau menikah, nanti I dah tak bebas lagi nak keluar jumpa kawan-kawan I sebab kena duduk rumah, memasak untuk you. Lepas tu mengandung, kena jaga baby… tentu tak ada masa nak ke gym lagi, nak mekap. I tak nak jadi macam mak lampir tak terurus… tak cantik lagi macam sekarang. Kalau I jadi macam tu, tentu you tak nak I lagi, kan?!”

Al melepaskan sudu, melarikan tangan dari pegangan Rania. Matanya menikam wajah Rania. “You tu, harapkan mekap tebal aje. You tau tak, rupa you setiap kali bangun dari tidur, dah memang macam mak lampir?”

“Youuuuu!!!” jerit Rania, sakit hati.

Sepantas kilat, Al menyumbat kedua-dua lubang telinganya dengan jari telunjuk. Boleh pecah gegendang bila dengar jeritan Rania itu. Betullah... Cantiknya Rania hanya apabila dia mengenakan mekap dan pakaian seksi. Kadang-kadang Al sendiri selalu terkejut melihat muka Rania di pagi hari. Muka pucat macam orang sakit... kening gondol, mata lebam, bibir birat! Macam The White Witch dalam filem The Chronicles of Narnia.

Apabila melihat mulut Rania kembali terkatup, perlahan-lahan, Al menjatuhkan tangannya.

Muka Rania masam mencuka dengan kedua tangan dilipat ke dada. “Belum apa-apa you dah kutuk I! Kalau dah kahwin nanti, silap-silap you cari perempuan lain sebab I dah tak lawa. Eee...bosanlah kalau kahwin. Tak thrill!”

Saat mendengar penjelasan Rania, Al terengah. Itu bukan tidak bersedia, tapi memang Rania tidak mahu berkahwin. Spontan, Al tersandar ke kerusi. Bukan akibat kekenyangan tapi mati seleranya! Entah mengapa, hatinya terasa pedih.

“I selalu tidur dengan you...jadi I ajak you kahwin sebab I nak bertanggungjawab ke atas you!”

“Kalau hanya sebab tu you nak kahwin dengan I, baik tak payah. Lagipun you bukan lelaki pertama!” Selamba sahaja Rania berkata-kata.

Saat itu, Al merasakan jantungnya bagai disentap dari tangkai. Memang dia tahu Rania bukan lagi anak dara sewaktu mereka bersama, tapi tidakkah Rania merasa bersyukur apabila dia mahu menjadi lelaki yang bertanggungjawab?

Menyedari air muka Al yang sudah berubah menjadi keruh, Rania cepat-cepat membetulkan kembali kenyataannya.

“Al… you jangan salah faham pulak. I bukan tak nak menikah dengan you. Lagipun, buat apa kita tergesa-gesa nak menikah? You kan dah dapat I?” Rania mengerling manja.

Bukannya merasa terhibur, Al malah terasa semakin sesak dadanya. Al menghela nafas dalam-dalam.
“Habis, takkanlah kita nak berkeadaan macam ni sampai ke tua?” tanya Al dalam nada suara penuh kepahitan.

Rania mencibirkan bibir. “Taklah sampai ke tua… tengoklah nanti bila I dah bersedia. Sekarang ni, I nak enjoy to the fullest! So, kita jangan cakap soal nikah lagi ya, sayang?” Rania mengecilkan mata bersama senyum manja.

Tanpa menunggu jawapan Al, Rania menyambung makan salad buah-buahannya. Gayanya terus bersahaja seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Al mengeluh sambil terus memandang Rania dengan penuh kesalan. Mungkin Rania bukanlah cinta yang didambakan jiwanya. Mungkin Rania cuma sesuai dengan istilah, perempuan kudap-kudapan!

“Kalau you tak nak cakap soal nikah lagi, itu tandanya you tak ikhlas sayangkan I selama ni!” bentak Al dengan penuh emosi.

“Hey! Apa kena-mengena dengan ikhlas pulak? Kenapa dengan you ni? Sejak bila you jadi melankolis melampau ni? Mak you cuci otak you dengan apa hah sampai you tiba-tiba jadi mengada macam ni?”

Hamburan pertanyaan yang keluar dari mulut Rania itu tak ayal membuatkan Al bingkas bangun. Tiba-tiba sahaja dia jadi semakin marah apabila Rania mengaitkan emak dalam soal ini.

“I rasa tak ada gunanya kita teruskan hubungan ni!”

Mata Rania terbelalak. Mendadak dia ikut bangun. “What? Jadi you nak putuskan hubungan kita?”

“I ni bukan batu! Umur makin bertambah…teringinlah jugak nak bina hidup baru. Ada isteri, ada anak…”

Belum sempat Al menghabiskan kata-katanya, Rania terus mencaras bagai orang kesurupan. “You ni memang tak faham bahasa ke? Berapa kali mesti I cakap yang I tak nak kahwin dan tak nak ada anak! You tau tak, perempuan bila dah beranak, badan menggelembir sana sini. You nak ke I jadi macam tu?”

“Selama ni I tak pernah komplen pun fasal rupa you yang macam mak lampir setiap pagi. Jadi you ingat I akan komplen ke kalau badan you menggelembir sebab lahirkan anak untuk I?” jerkah Al.

“You ni kan... tak habis-habis cakap fasal muka I macam mak lampir. Kalau you nak sangat ada isteri ada anak, you pergi cari betina lain! I tak nak tengok muka you lagi! Pergiii!!!”

Jeritan nyaring Rania itu sontak membuatkan hati Al merusuh. Kejantanannya tercabar. Lalu Al tidak mahu menadah muka lagi di situ. Tanpa berkata apapun, Al balik badan dan berjalan pergi. Daun pintu dihempaskan sekuat hati melampiaskan kemarahan yang menguap dalam jiwanya.

“Jantan sial!!!”

Jeritan sayup-sayup itu, menyentap tangkai jantung Al. Dia sudah masak dengan sikap Rania. Penuh ugutan. Selepas itu pasti akan menangis merayu-rayu meminta Al memaafkannya.

“Okay, Rania…that's it! And no more turning back! Kau menangis airmata darah sekalipun, aku takkan terima kau semula!” Al berkata kepada diri sendiri.

Tiba-tiba wajah gadis pemilik Toyota Vios putih, melintas di fikiran Al. Tidak semena-mena Al tersenyum sinis.

“Jangan marah Rania... kalau lepas ni aku akan usaha cari awek Barbie doll tu sampai dapat! Masa tu, kalau kau datang meraung kat kaki aku sekalipun, aku takkan kutip kau balik!”

Tekad Al semakin bulat.

Rindu Itu Cinta - Bab 6

BY Rose Harissa IN


ZURYA memandang Nisa dari hujung rambut sehingga ke hujung kasut. Kemudian, matanya kembali naik memandang muka Nisa. Walaupun berasa kurang senang melihat cara Zurya menelitinya, Nisa tetap mempamerkan wajah beku tanpa perasaan.

“Kenapa kau tengok aku macam tu? Apa yang tak kena?” tanya Nisa, agak tidak selesa apabila terus direnung seperti orang salah.

Masih dengan dahi berkerut seperti belum habis berfikir, Zurya bertanya, “Kenapa kau nampak lain sekarang, hah? Kau buat suntikan botok, eh? Ke kau ada buat implants kat dada dengan punggung kau tu?”

Kali ini, giliran Nisa pula memandang Zurya dengan dahi berkerut. Bahkan Hanim pun tidak kurang berlapis dahinya, tidak menyangka selancang itu Zurya mengemukakan pertanyaan. Langsung tak bertapis!

Mata Nisa mengecil. “Kau fikir aku ni kemaruk sangat ke nak jadi lawa sampai sanggup suntik botok, buat implants segala?”

“Manalah tahu…sebab aku rasa, dulu-dulu, kulit kau tak adalah segebu sekarang ni. Body kau dulu pun kerempeng aje pun… sekarang ni lain macam aje aku tengok...” Zurya mengerling ikut ekor mata, masih tidak puas hati melihat perubahan diri Nisa. 10 tahun tidak berjumpa, Nisa sekarang lain sungguh! Dia yang perempuan pun rasa tercabar melihat bentuk tubuh Nisa, apatah lagi kalau lelaki yang melihatnya. Mau terjojol biji mata!

Bukannya Nisa yang buka mulut mempertahankan diri, tetapi Hanim pula gigih menjawab bagi pihak. “Isk kau ni Zurya…mulut kau kan…dari dulu tak pernah nak cakap bertapis. Dulu lain, sekarang lain. Nisa ni rajin ke gym! Kau jangan tak tau, Nisa ni terer boxing. Lagi satu, kalau kau pun nak kulit gebu macam Nisa, kau makanlah gluta, AG-Factor, guna SKII! Gerenti kulit macam telur baru lepas dikupas!"

Zurya mencemik. “Eleh… aku tak mainlah nak makan-makan supplement ni, kulit aku dah memang cantik. Original! Dah tu, kau tak ikut makan sekali? Tak nak jadi putih macam Nisa?”

Muka Hanim semerta memerah. “Aku tak mampu! Gaji aku tak besar macam gaji Nisa nak makan supplement mahal-mahal…”

Zurya tidak mahu memberikan komen soal kerja. Perhatian sejak minit pertama pertemuan mereka, lebih banyak tertumpu pada Nisa. Tidak dapat tidak, hatinya terpaksa mengakui, Nisa hari ini sangat cantik berbanding 10 tahun dahulu. Nampak lebih anggun dan tidak kebudakan macam 10 tahun sudah.

Tiba-tiba Zurya berasa jaki melihat ketenangan wajah Nisa. Tapi rasanya ada satu perkara yang boleh menggugat ketenangan itu.

“Nisa, aku dengar Azry pun dah balik Malaysia. Kau tak nak jumpa dia?” Zurya melemparkan pancingan.

Nisa tertegak memandang Zurya dengan mata tajam. Mukanya sudah merah padam.

Tetapi Hanim pula yang terlebih teruja. “Eh? Mana kau tau Azry dah balik? Kau ada jumpa dia ke?”

“Ah ah...aku terserempak dengan dia kat KLIA waktu baru sampai Malaysia. Makin hensem dia sekarang. Kau tak nak jumpa ke dengan dia, Nisa?” Zurya mengerling ke arah Nisa dengan senyum seribu makna.

Nisa melotot. “Buat apa aku jumpa dia?!”

“Iyalah…dulu kan, kau cintakan dia setengah mati sampai sanggup…”

“Cukup!” bentak Nisa lalu menepuk meja sekaligus bangun. Matanya mencerlang memandang Zurya. “Kalau tujuan kau jumpa aku semata-mata nak sakitkan hati aku dengan menyebut nama si bedebah tu…lebih baik kita tak payah jumpa terus!”

Setelah berkata demikian, Nisa terus mencapai beg tangan dan terus berlalu keluar dari Garden Cafe. Hatinya panas, macam gunung Merapi menanti untuk meletus.

“Eh, Nisa! Tunggu!” Hanim memanggil. Tetapi Nisa langsung tidak menggubris. Melihat Nisa semakin menjauh, Hanim kembali memandang Zurya.

“Kenapa dengan kau ni? Apsal kau nampak macam saje nak cari gaduh dengan Nisa?”

“Mana ada!” Zurya segera menafikan. “Aku tanya aje… manalah tau, kut-kut dia masih cintakan Azry macam dulu. Iyalah, sampai sekarang tak kahwin-kahwin lagi… dah berubah jadi putih melepak macam tu, takkan tak ada jantan yang nakkan dia?”

Nada percakapan Zurya cukup pedas pada pendengaran Hanim. Entah mengapa, dia merasakan Zurya bukan lagi kawan baik mereka seperti dulu.

“Ada! Bos dia, Tengku Tajuddin suka kat dia… tapi Nisa tu aje yang tak layan!” Sengaja Hanim membuka rahsia. Biar Zurya tidak lagi memandang rendah terhadap Nisa.

Mata Zurya membulat. “Wah? Golongan tengku-tengku nak dia? Tapi kenapa pulak Nisa tak layan? Sebab dia masih teringatkan Azry? Begitu?”

“Ah! Malas aku nak jawab! Kau tanya Nisa sendirilah!” getus Hanim, tidak kuasa lagi mahu melayan soal siasat Zurya. Ada yang sangat pelik terhadap sikap Zurya itu. Perempuan itu seolah-olah seperti ular tedung yang menyembunyikan bisa.

*************************
Nisa berusaha keras meredam kemarahan sambil melangkah deras. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja disepaknya mulut ‘capui’ Zurya tadi. Sumpah, mati hidup semula pun, dia tidak mahu walau secuit pun dikaitkan dengan Azry lagi. Lelaki yang paling dibencinya seumur hidup. Jadi jangan cari fasal dengannya walaupun sekadar menyebut namanya. Pantang tok nenek!

Sampai sahaja di hadapan Toyota Vios warna putih miliknya, hati Nisa semakin terbakar apabila melihat sebuah Kia Forte warna putih melintang molek di belakang keretanya.

“Kereta tu lagi!” rengus Nisa sambil matanya meliar mencari pemilik kereta itu.

Tidak mahu menunggu lama, Nisa membuka pintu keretanya lalu menekan hon berpanjangan, sekaligus melampiaskan kemarahan yang masih bersisa dalam hati. Tidak peduli dirinya mula menjadi tumpuan pengunjung Maybank di hadapan parkir itu. Soalnya suasana hati Nisa sekarang ini benar-benar kacau hanya kerana mendengar nama Azry!

Seorang jejaka kelihatan terkocoh-kocoh keluar dari pintu Maybank. Mudah dijangka, itulah pemilik Kia Forte tersebut. Huh! Rupanya mamat gigi besi yang Hanim minat tu!
“Sori...sori...saya pergi masukkan duit sekejap tadi...”

“Ada saya kisah?” balas Nisa dengan muka sengaja ditayang jengkel. Tidak ada mood mahu beramah mesra! Muka hensem jejaka itu pun sudah kelihatan seperti kerang busuk di matanya.

Si jejaka gigi besi tergamam buat beberapa saat, seakan tidak dapat memahami kemarahan Nisa. Kemudian, sambil menggeleng-gelengkan kepala, dia segera masuk ke dalam kereta lalu mengundurkannya bagi memudahkan Nisa keluar dari petak parkir.

Tanpa menoleh-noleh lagi, Nisa terus menekan minyak, beredar dari situ dengan kadar segera bersama hati membara terkenangkan Azry!

Jangan kau muncul lagi depan aku, Azry!

Sep 26, 2012

Bertempur Dengaan Jembalang - BAB 3

BY Rose Harissa IN

Biarpun timbul tanda tanya siapa yang melancarkan serangan mengejut tadi, mereka semua tetap melaksanakan arahan Leftenan Komander Uzir. Kesemua lima mayat yang ditemui itu dikumpulkan setempat bagi memudahkan kerja membawa mereka keluar dari situ nanti.

Tuhan sahajalah yang tahu betapa loyanya tekak masing-masing. Bau mayat bagaikan bersatu dengan bau badan sendiri. Tetapi demi mengelakkan mayat-mayat itu menjadi habuan binatang buas, mereka terpaksa reda. Itu sebahagian daripada tugas mereka.

Apabila Rasulullah s.a.w menghantar tentera-tentera untuk operasi ketenteraan, beliau akan sentiasa memberi wasiat kepada mereka yang bermaksud seperti berikut: “Berperanglah dengan nama Allah, dan untuk jalan Allah. Perangilah mereka yang kufur terhadap Allah. Berperanglah dan jangan melampau. Jangan berkhianat. Jangan merosakkan mayat (yang terbunuh dalam peperangan). Jangan bunuh kanak-kanak.” (Riwayat Muslim).

Setelah kerja-kerja mengumpulkan kesemua mayat itu selesai, Leftenan Komander Uzir segera memberikan arahan, “Ayuh! Kita bergerak sekarang! Kita perlu cari yang lain sebelum hari malam...!"

Mereka pun mulai bergerak secara berjajaran, saling mengawasi antara satu sama lain. Baru beberapa langkah, tiba-tiba terdengar suara terbatuk-batuk dari arah belakang.

Mereka pantas berpaling dan terkejut apabila melihat seorang lelaki berpakaian tentera koyak rabak berdiri dalam comot. Darah kering dan kesan luka memenuhi mukanya.

Mejar Roslan, Sarjan Radit dan Leftenan Arifin serentak mengacukan raifel masing-masing. Lelaki itu segera mengangkat kedua-dua belah tangan ke atas. Melihatkan lelaki itu tidak merbahaya, Leftenan Komander Uzir mendekati.

"Jangan bunuh aku! Aku Kapten Sani dari KTK 1!" Lelaki itu memperkenalkan diri.

Mendengar nama itu, Leftenan Komander Uzir segera memberikan isyarat tangan agar anak buahnya tidak lagi mengacukan senjata.

"Mana yang lain?" tanya Leftenan Komander Uzir dengan suara tenang tetapi matanya memandang penuh waspada.

Kapten Sani pantas menggeleng. "Saya tak tahu, tuan! Mereka tinggalkan saya dan yang lain kat sini..."

"Kamu tahu kemana mereka pergi?"

"Tak tahu, tuan...tapi rasanya mereka menghala ke sungai untuk mendapatkan bantuan." Tangan Kapten Sani menuding ke arah jam tiga.

"Habis, kenapa kamu tak ikut?"

"Mereka suruh saya jaga rakan-rakan yang cedera!"

"Oh, jadi kamulah yang serang kami tadi?!" tiba-tiba Mejar Roslan mencelah dengan suara keras berbaur geram.

"Bu...bu...bukan! Bukan saya! Bukan saya! Saya dengar bunyi tembakan tadi! Saya takut! Saya menyorok!" Kapten Sani mengibas-ngibaskan tangan. Mukanya terlihat pucat serta-merta dan dalam ketakutan. Perlahan-lahan dia duduk mencangkung dengan mata melilau, macam budak baru dibuli senior.

Masing-masing pelik melihat keadaan Kapten Sani yang seperti dalam keadaan trauma melampau.

"Sudah! Bangun, Kapten Sani!" tegas Leftenan Komander Uzir, tidak sampai hati melihatnya.

Masih kelihatan takut-takut, Kapten Sani bangun perlahan-lahan. Tetapi dia tidak berani mendekati mereka semua.

"Sekarang, ikut kami! Kita cari yang lain!" Leftenan Komander Uzir memberikan perintah.

"Tapi tuan, dua jam lagi hari dah nak malam. Kita tak boleh menghala ke sungai pada waktu malam!" Mejar Roslan membantah.

Mata Leftenan Komander Uzir mencerlang garang. “Siapa ketua di sini? Jangan membantah arahan saya! Cepat!”

Mejar Roslan mengertap geraham menahan geram. Kalau tidak difikirkan anak-anak buah yang memerhatikan dengan kerutan hairan di dahi, mahu sahaja dia membalas kata-kata Leftenan Komander Uzir.

“Kita tak boleh percayakan dia ni! Jangan-jangan dia akan membawa kita kepada pihak musuh! Sungai akan mendedahkan kita pada bahaya!” Mejar Roslan masih mempertahankan pendapatnya.

Tiba-tiba Kapten Zhafri mara. “Sekurang-kurangnya, kalau kita mara ke sungai, dapatlah juga membersihkan badan dari bau mayat ni dan menunaikan solat! Ke mana pun kita pergi, jangan sesekali lupakan Tuhan!”

Bukan hanya Mejar Roslan yang terkedu mendengar sindiran pedas Kapten Zhafri itu, anggota-anggota lain turut terdiam. Mata Mejar Roslan menyiratkan amarah tetapi Kapten Zhafri tidak mengacuhkan. Sedangkan Leftenan Komander Uzir tersenyum lebar. Kapten Zhafri memang mempunyai ciri tentera yang mewarisi tujuh wasiat raja-raja Melayu!

Seorang tentera pun perlu menjaga solat walau dalam apa keadaan sekalipun. Kerana solat adalah senjata Mukmin sama seperti senjata yang ada pada tangannya, sama seperti baju kalis peluru yang dipakai buat melindunginya. Seorang pejuang Islam sejati akan tetap menunaikan solat di medan pertempuran ketika senjata masih tangannya dan ketika peluru musuh melesat di atas kepalanya. Solat bagi seorang pejuang mukmin adalah hubungan dengan Allah, ketika memerlukanNYA, pada ketika yang dirasakannya paling dekat kepada Allah, iaitu ketika ketakutan mengepung di sekelilingnya.

FIRMAN Allah s.w.t. yang bermaksud: Dan jika kamu takuti (sesuatu bahaya) maka sembahyanglah sambil berjalan atau berkenderaan, kemudian apabila kamu telah aman sentosa, maka hendaklah kamu mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang secara yang lebih sempurna), sebagaimana Allah telah mengajar kamu apa yang kamu tidak mengetahuinya. (al-Baqarah: 239).

------------------------------------------

LEFTENAN Komander Uzir sedang mengimamkan solat jamak takhir sementara Sarjan Radit dan Sarjan Kong Chee Meng bertindak mengawasi keadaan sekitar.

"Bro! Aku dengar kau ni nak masuk Islam, nak kahwin dengan awek Melayu, tapi kenapa kau tak ikut mereka solat?”

“Aku mana reti lagi solat-solat ni… potong anu pun belum!” balas Sarjan Radit selamba.”

“Ceh! Berangan aje lebihlah kau! Kalau anu pun belum potong, macam mana awek Melayu nak pandang kau?” sindir Sarjan Kong Chee Meng.

“Siapa kata tak ada awek Melayu nak pandang aku? Bersusun tahu…” Sarjan Radit siap menggayakan dengan tangan kanan dilapikkan ke atas tangan kiri. “Kau jangan tak tahu, ramai sebenarnya perempuan kat luar sana yang  tertarik dengan lelaki yang berkecimpung dalam bidang tentera. Kau tahu sebab apa?”

“Manalah aku tahu… aku bukannya pandai sangat bab-bab perempuan ni…” Sarjan Kong Chee Meng jelas merendah diri.

“Rugilah kau! Takkan sebab kita selalu masuk hutan, kau tak fikir pasal perempuan langsung? Kau tahu tak, perempuan akan berdecak kagum tengok badan kekar kita, itu tak masuk lagi keberanian kita. Jadi jangan hairan kalau banyak perempuan yang berharap, lelaki dengan seragam loreng ni dapat menjadi kekasih pujaan hati diorang!” Begitu bersungguh-sungguh Sarjan Radit menjelaskan, mengalahkan sang komander member taklimat taktikal! Apa tidaknya, ini taktikal menawan hati perempuan!

“Kau cakap macam bagus aje. Kalau betul macam tu, kenapa Kapten Zhafri yang muka hensem, badan tough tu belum ada awek sampai sekarang?”

“Ah! Kau jangan nak bandingkan dengan dia pulak! Dia tu, stone! Menghadap mayat pecah pun macam orang takde perasaan, inikan pulak bila menghadap perempuan… aku rasa kalau awek berbogel depan dia pun, dia tak hairan kut! Hahaha!”

“Syyy… kuat sangat suara kau tu! Dibuatnya Kapten Zhafri dengar, naya aje!” Sarjan Kong Chee Meng memberikan peringatan seraya menoleh ke arah saf.

“Apsal kau takut sangat dengan Kapten Zhafri tu?”

“Bukan takut… tapi hormat. Aura dia tu lain…diam-diam berisi… aku dengar dia sanggup buat apa sahaja…”

Sarjan Radit tidak mengendahkan komen Sarjan Kong Chee Meng. Tangannya sibuk menepuk-nepuk bahu Sarjan Kong Chee Meng sambil mata terarah ke hadapan. Pelik melihat gelagat Sarjan Radit, Sarjan Kong Chee Meng ikut memandang. Kelihatan Kapten Sani keluar dari semak samun.

“Eh? Kenapa Kapten tak solat sekali dengan diorang?” tanya Sarjan Kong Chee Meng.

Tidak menjawab, Kapten Sani sekadar tersenyum dan duduk di pangkal pokok, bertentangan dengan tempat Sarjan Radit dan Sarjan Kong Chee Meng duduk.

“Psst! Kapten Sani tu Melayu kan? Kenapa dia tak solat? Tak takut dosa ke?” tanya Sarjan Kong Chee Meng dengan suara separuh berbisik kepada Sarjan Radit.

“Kau ni kepochi sungguh! Lantaklah dia nak sembayang ke tidak. Kita peduli apa?” Sarjan Radit bersikap acuh tidak acuh.

Dalam pada itu, Kapten Sani terus merenung mereka bersama satu senyuman yang sukar ditafsirkan. Sarjan Radit mula tidak senang memandangnya.

“Kenapa kamu pandang kami macam lelaki gay nak mengorat aje?” sergah Sarjan Radit.

Semakin meleret senyuman di bibir Kapten Sani sambil matanya menjeling Sarjan Radit. “Heh, orang macam kamu, cakap aje besar tapi hati kecil aje sebenarnya!”

Betapa terkejutnya Sarjan Radit mendengar komen itu. Mendadak dia berasa marah yang amat sangat. Lantas Sarjan Radit segera berdiri.

“Kau kenapa? Ada rasa nak cabar aku ke hah?!” teriak Sarjan Radit tanpa menghiraukan jemaah yang masih belum selesai solat. Sarjan Kong Chee Meng tak ayal, turut bangun lalu memegang bahu Sarjan Radit.

Kapten Sani tersenyum sinis. “Heh! Baru kena sindir sikit dah naik angin! Macam pondan!”

“Celaka!” maki Sarjan Radit, siap mengangkat Steyr AUG tinggi-tinggi, mahu dihayunkan ke kepala Kapten Sani.

“Weh! Sabarlah weh!” Sarjan Kong Chee Meng cuba menahan. Tetapi Sarjan Radit menyiku.

“Kau jangan campur, Meng! Aku nak ajar sikit dia ni! Sepatutnya orang macam ni, kita biarkan aje sorang-sorang kat tempat tadi. Biar dia kena baham dengan harimau!”

Kapten Sani tiba-tiba bangun, bersama pandangan menantang. “Kau fikir aku takut sangat dengan harimau? Kau patut tahu, dalam hutan ni, ada banyak lagi perkara menakutkan selain daripada harimau!”

Kata-kata Kapten Sani itu tiba-tiba sahaja membuatkan bulu roma Sarjan Kong Chee Meng meremang. Tetapi tidak bagi Sarjan Radit, kerana dia bertambah berang dan merasa sangat tercabar.

“Kurang ajar!” Sarjan Radit meluru, namun satu tangan kekar terlebih dahulu menampan dadanya. Pergerakan Sarjan Radit terhenti serta-merta dan dia menoleh ke wajah empunya tangan.

“Jangan jadi macam budak kecil!” getus Leftenan Komander Uzir sambil tangannya mencengkam lengan Sarjan Radit.

Biarpun Sarjan Radit patuh, tetapi matanya tetap merenung tajam ke arah Kapten Sani. Mereka saling menikam pandang.

Sambil terus memandang wajah Kapten Sani dan Sarjan Radit silih berganti, Leftenan Komander Uzir berkata, "Di mana esprit-de-corp kalian hah?! Kamu sepatutnya sedar, sebagai anggota pasukan elit, kita mesti mempunyai sikap merendah diri dan tidak mendabik dada dengan kebolehan yang kita ada! Sebagai sebuah pasukan, kita mesti mengutamakan silaturahim, bukannya bertelagah soal remeh-temeh!"

"Tapi dia bukan anggota pasukan kita! Lagipun dia yang cari fasal dulu!" tegas Sarjan Radit sambil menuding jari ke arah Kapten Sani.

"Sarjan Radit!" seru Leftenan Komander Uzir. Dia tidak melanjutkan kata, sekadar memberikan pandangan penuh amaran.

Mahu tidak mahu, Sarjan Radit terpaksa mengalah. "Maaf, tuan!" Namun hatinya tersemat dendam apatah lagi bila menyedari Kapten Sani terus tersenyum sinis memandangnya.

“Misi kita ke sini, mahu mencari rakan yang hilang biarpun mereka dari battalion lain, bukannya bertelagah!” Leftenan Komander Uzir menegaskan. Tidak ditujukan kepada Sarjan Radit seorang tetapi kepada anak buahnya yang lain juga.

“Betul tu, tuan.” Kapten Sani mencelah, membuatkan semua mata tertumpu kepadanya. “Saya sendiri rasa masih ada anggota pasukan saya yang terselamat. Sebelum meninggalkan saya bersama rakan yang tercedera, ketua unit kami, Mejar Zamri memaklumkan dari sungai ini dia mahu bergerak ke utara bagi mendapatkan bantuan.”

Mendengarkan maklumat itu, Leftenan Komander Uzir terdiam sejenak, memikirkan tindakan selanjutnya. “Kita bergerak, cari tempat bermalam, jauh sikit dari sungai ni…”

“Tapi, tuan, saya rasa, elok kita bergerak ke utara malam ni juga!” Tiba-tiba sahaja Kapten Sani menyampuk.

Dahi Leftenan Komander Uzir terus berkerut. Nampaknya Kapten Sani tidak peduli siapa ketua di sini.

“Tidak! Anak buah saya juga perlukan rehat. Esok sahaja kita menghala ke utara!” tegas Leftenan Komander Uzir.
*************************
Suasana sekitar sudah menjadi gelap. Sebagai langkah keselamatan, Leftenan Komander Uzir tidak membenarkan mereka semua memasak, apatah lagi menyalakan api. Lantaran itu, masing-masing duduk diam sambil memamah biskut tenaga. Bagi memudahkan penglihatan di dalam gelap, mereka mengenakan alat pandang malam (Night Vision Goggle/ NVG).

Diam-diam, Kapten Zhafri tidak putus-putus membaca doa dalam hati, "Tidak akan rosak dan musnah diriku diatas sebarang PERBUATAN MAKHLUK melainkan diizinkan ALLAH Taala…"

Kurang lebih jam 9.00 malam, seorang demi seorang anggota pasukan elit itu mulai tertidur berbumbungkan rimbunan daun pokok yang menutup langit malam. Mereka semua tertidur tanpa menyedari suasana hutan tiba-tiba berubah jadi sunyi sepi.

Dalam keheningan dan kegelapan malam, kelihatan satu susuk tubuh besar menghampiri Leftenan Muda Nizam sedang nyenyak tidur. Sikitpun dia tidak menyedari bau darah dari luka di lengannya telah menarik kehadiran musuh. Udara panas yang terhasil dari hembusan nafas musuh tepat mengenai muka, menyedarkan Leftenan Muda Nizam dari tidur. Sebaik sahaja dia membuka mata, dia terperanjat besar.

Namun belum sempat dia menjerit meminta tolong, mulutnya sudah dipekup dan tubuhnya diseret laju menjauhi kumpulannya. Leftenan Muda Nizam terus lenyap dibawa lari tanpa disedari sesiapapun!

Sedangkan mereka yang lain bagaikan tidur mati…

Sep 25, 2012

Rindu Itu Cinta - Bab 5

BY Rose Harissa IN


MELIHAT Nissan Grand Livina milik Amalia tiada di bawah porch, Al mengeluh lega. Itu tandanya Amalia tiada di rumah dan Al benar-benar berharap agar ibunya juga tiada. Sekurang-kurangnya dapatlah dia mempersiapkan diri dengan jawapan mantap sebelum menghadap si ibu.

Masuk sahaja ke dalam rumah, Al melihat Sari, pembantu rumah sedang mengelap meja kopi di ruang tamu.

“Sari, Kak Ama mana?” Sengaja Al bertanya bagi memastikan Amalia benar-benar tidak ada di rumah saat ini.

Sambil terus mengelap meja, Sari menjawab, “Oh, ibunya lagi pergian sama oma… katanya mau ke KLCC…”

Pheww! Al bersiul lega. Oma yang dimaksudkan oleh Sari adalah Puan Sharifah Norzah.

Mulut Al terus bersiul melagukan keriangan sambil berjalan menuju ke biliknya di tingkat dua. Dia mahu mandi dalam erti kata sebenarnya kerana di rumah Rozan tadi, dia cuma mandi koboi kerana mengejar waktu. Gigi pun tak bergosok, cuma berkumur dengan Listerine. Geli la pulak nak berkongsi berus gigi dengan Rozan!

Tetapi baru sahaja membuka pintu, dia terkejut melihat sekujur tubuh yang terbaring enak di atas katilnya.

“Abang…!” Alani melonjak bangun lalu menerpa ke arah Al. Dipeluknya abangnya itu sehingga Al nyaris jatuh terjengkang ke belakang. Tanpa sempat ditahan Alani sudah mencetak lipgloss merah jambu dari bibirnya ke pipi Al.

Cepat-cepat tangan Al mengesat pipinya yang terasa lekit. “Iihhh… ada kat sini rupanya setan kecik ni?” Tubuh Alani direnggangkan jauh. Sudah besar panjang pun masih manja macam budak tadika!

Alani langsung cemberut. “Oih! Jait mena mulut kitak! Mun kamek setan kecik, abang ya setan besar!”

Al tertawa, tidak menanggapi kutukan. Tangannya menggosok-gosok kepala Alani. Dia tahu, Alani sudah biasa dengan gurauan kasarnya.

“Apsal tak ikut mak dengan Kak Ama?” soal Al curiga. Biasanya Alani yang paling galak mahu ke KLCC kalau datang bercuti ke Semenanjung.

“Tak maulah! Lepas pergi KLCC mak dengan Kak Ama nak ke rumah Auntie Hasyimah. Abang tau ajelah Auntie Hasyimah macam apa? Eksyen! Lagi pulak bila abang Kamal dah balik dari New Zealand ni, makin kembanglah hidung auntie Hasyimah!” cemuh Alani, bagaikan terlupa yang dikutuk itu, bekas isteri kepada arwah bapa saudaranya.

Al tidak mahu memberikan sebarang komen kerana dia sendiri pun sudah lama tidak bersua muka dengan Auntie Hasyimah. Sejak Uncle Syed Husni Alydrus meninggal dunia akibat sakit jantung beberapa tahun lepas, Auntie Hasyimah berpindah dari Kuching dan tinggal bersama anak sulungnya Sharifah Juriah di Putrajaya. Sejak itu juga, hubungan kekeluargaan terasa semakin menjauh. Masing-masing sibuk dengan hal sendiri.

“Eh? Abang tak nak jumpa dengan abang Kamal ke?”

“Buat apa jumpa dia?” tanya Al, acuh tak acuh.

“Sajelah... jumpa sepupu yang lama terpisah jauh...”

“Baik abang jumpa Kak Rania, lagi best, boleh peluk-peluk...cium-cium...”

Belum pun Al dapat menghabiskan kata-kata, Alani sudah memukulnya dengan batal guling. “Eeee! Abang ni memang tak tau malu eh? Entah apalah yang best sangat pada Kak Rania tu...”

“Ah, Alani mana budak kecik! Mana tau apa-apa!”

“Apa yang best sangat perempuan kenja kedak* Kak Rania eyh?” Alani mencebik.
*mengada, gedik macam...

Eh! Iboh pakei nanyak! Keluar gih. Abang mauk mandi*!” Al berkata sambil menolak tubuh Alani supaya keluar dari biliknya. Dia sudah tidak sabar mahu mandi buat kali kedua dalam keadaan lebih selesa.
*Eh, tak payah tanya. Pergi keluar. Abang nak mandi!

Alani tetap berkeras tidak mahu keluar. Tetapi Al mengambil pendekatan lebih jantan. Tanpa sebarang amaran, dia terus mendukung tubuh kecil Alani lalu dibawa keluar. Biar pun Alani meronta, Al tetap tegar. Alani hanya dijatuhkan sebaik sahaja melepasi garisan pintu.

Sebelum menutup pintu, sempat lagi Al menjelirkan lidah. “Werrkkk!” Maca budak kecil, tak padan dengan usia 32 tahun.

Iihhhh! Jaik muka abang juak!*” bengang sungguh Alani melihat kelakuan si abang yang menyerupai budak umur belasan tahun.
*Buruk sungguh muka abang!

Tetapi Al sudah berjaya menutup pintu.  Buru-buru mengunci pintu agar Alani tidak sesuka hati menyelonong masuk ke biliknya lagi.   

********

Al baru hendak melelapkan mata ketika suara Amalia memanggil dari luar bilik. Mendadak Al merasa kecut perut. Nampaknya emak dah balik! Alahaiii… macam mana ni.

“Al! Keluar!” Panggilan Amalia itu disertai dengan ketukan pintu bertalu-talu. Itu tandanya, Al tidak boleh bertangguh barang seminit.

“Sekejap kak!” Al bergegas bangun. Sempat melirik pandang pantulan dirinya pada cermin. T-shirt polos dan seluar khaki paras lutut. Okeylah… nampak macam anak baik-baik… hehe…

Ketika membuka pintu, wajah Al berubah, bagaikan sedang melihat satu pemandangan mengerikan. Rupanya bukan hanya Amalia berada di hadapan pintu bilik tetapi emak juga!

“Err… emak! Apa khabar?” sapa Al agak gugup sambil tunduk mencium tangan Puan Sharifah Norzah.

Tidak menyahut pertanyaan itu, Puan Sharifah Norzah hanya mengusap sayang kepala Al. Matanya sudah merah menahan sebak. Hasrat hati mahu memarahi perlakuan tidak senonoh Al, terus lenyap sebaik sahaja berhadapan dengan anaknya itu. Rasa rindu yang membuncah, mengatasi kemarahannya.

Apabila mengangkat kepalanya, Al tergamam melihat airmata berlinangan di pipi Puan Sharifah Norzah. Mendadak rasa bersalah lagi berdosa menguasai hati Al.

Oh, mak! Kenak nangis indah?*” Al memegang pipi Puan Sharifah Norzah. 
*Kenapa menangis pulak?

Tetapi perbuatannya itu malah membuatkan Puan Sharifah semakin terisak-isak. Al semakin tidak keruan lalu memandang Amalia, meminta bantuan kilat.

Memahami si adik dalam kesusahan, Amalia segera menenangkan Puan Sharifah Norzah. “Mak… iboh nangis kedak ya. Juh kita kelakar bait-bait…*” 
*Mak…jangan menangis macam tu. Jom kita berbincang baik-baik.
 
Bait-bait gine? Adik kitak tok bujat! Mak sik mauk nya bergerek dengan miak ya lagik! Kacak nang kacak tapi perangey jaik gilak! Sik mauk mak mantu ngegeh kedak ya!” Getus Puan Sharifah Norzah. Tangan pantas melepaskan tamparan ke bahu Al.
*Baik-baik macam mana? Adik awak ni gatal. Mak tak nak dia bercinta dengan budak tu lagi. Cantik memanglag cantik tapi perangai teruk betul. Tak nak mak menantu gatal macam tu!

Tidak mengaduh, Al cuma diam memandang terkebil-kebil pada si emak. Emak kalau sudah melepaskan amarah, tidak boleh ada sesiapapun yang bersuara membangkang. Diam adalah lebih baik agar bebelan emak tidak berpanjangan. Agar hati emak tidak bertambah lukanya.

Puan Sharifah Norzah pula, demi melihat wajah Al seperti anak kecil meminta simpati, langsung surut kembali amarahnya. Terbit semula perasaan sayang, rindu dan kasihan terhadap anak bujang tunggalnya itu.

Kahwin jak mun Al suk mena dengan nya!*”
*Kahwin aje kalau AL suka sangat dengan dia!

Mata Al terus terbeliak mendengar saranan tiba-tiba emaknya. Tadi cakap tak nak menantu gedik macam Rania? Dia ternganga memandang emak.

“Kah…kahwin?” tanya Al dengan mata bulat seolah-olah kahwin itu perkara paling menakutkannya. “Tapi…”

Tapi mun sik mauk padah sik mauk! Iboh berolah dakya molah dosa!*” tegas Puan Sharifah Norzah sambil memandang Al dengan wajah berduka.
*Tapi kalau tak nak cakap tak nak. Jangan buat hal buat dosa!

Sudahnya, Al tertunduk. Wajah emak sedemikian rupa sering membuatkan dia mengalah, enggan melawan cakap emaknya. Perlahan-lahan Al melurut ke kaki Puan Sharifah Norzah. Kemudian Al bersujud sambil berkata dengan suara mulai serak menahan sebak.

Ampunkan Al, mak! Al sikpat jadik anak nak bait… Al tauk Al banyak molah dosa! Ampunkan kamek!”

Hati ibu mana yang tidak pilu mendengarnya? Airmata Puan Sharifah Norzah semakin laju menuruni pipi. Senakal mana pun Al, dia tetap anaknya. Dia segera menarik bahu Al supaya bangun.

“Al, mak mauk Al bertaubat. Astaghfirullahal-ladzi la ilaha illa huwal-hayyul qayyumu wa atubu ilahi (Aku minta ampun daripada Allah yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain daripadaNya, yang hidup dan yang menguruskan makhlukNya dan aku bertaubat kepadaNya.)"

Demi mendengar bacaan emak itu, hati Al terasa bagai dijentik malaikat. Matanya dipejamkan sejenak sambil nafas ditarik dalam-dalam.

“Mun Al sik mauk nikah dengan Rania, carik ompuan lain nak lebih bait…”

Al tidak terkata lagi mendengar permintaan emaknya. Cari orang perempuan lain? Hmm…

Tiba-tiba hati Al nekad. Dia mahu mengajak Rania menikah dengan kadar segera. Tetapi kalau Rania masih menolak, biar dia sendiri yang memutuskan hubungan!

Sep 23, 2012

Rindu Itu Cinta - Bab 4

BY Rose Harissa IN No comments


“AL! Bangun!”

Rozan berteriak keras kepada Al yang sedang tidur berlingkar di atas katil. Al bergerak malas, bukan mahu bangun sebaliknya mencari posisi yang lebih selesa.

Mata Rozan terjegil melihat Al bertambah enak menyambung tidur. Itulah bahana apabila mereka berkaraoke tidak ingat dunia malam tadi. 

“Hoi, Al! Bangunlah… kakak kau suruh balik!” Tanpa ampun, Rozan menimpuk batang tubuh Al dengan bantal.

“Oi! Kenak paluk kamek*?!” teriak Al agak marah, lantas bangun sambil mengucek-ngucek matanya.*Kenapa pukul saya?

Rozan menggeleng kepala mendengarnya. “Dah… keluar dah bahasa Sarawak dia tu. Bangun! Dari tadi kakak kau call suruh kau balik…”

Al masih terbingung-bingung di atas katil. Malas sungguh rasanya dia mahu bangun.

“Pergi mandilah Al… dah pukul sebelas ni. Sekejap lagi, mesti kakak kau telefon balik.” Rozan mengingatkan, bukannya mahu menghalau.

Al menggeliat malas. Matanya masih mengantuk. Lagipun, hari Ahad bukan kebiasaannya bangun awal. Selagi matahari tidak menggalah, selagi itulah dia tidak akan bangun. Kerana itulah dia lebih suka bermalam di rumah rakan-rakannya setiap kali bercuti.

Baru sahaja Al mahu bangun, telefon bimbitnya berdering. Rozan tersenyum memandang Al.

“Masin mulut aku…”

Al pura-pura melengos sambil menggapai telefon bimbitnya dari atas meja di tepi katil. Nombor rumah kakaknya, berkelip-kelip pada skrin. Mahu tidak mahu, Al terpaksa menekan butang menjawab.

“Al! Ney kitak? Kitak relex siney tadik malam*?” Suara kakaknya, Amalia meledak di hujung talian.
Al berasa agak pelik kerana sejak tinggal di Semenanjung, dia dan Amalia jarang berkomunikasi dalam bahasa Sarawak bagi menghormati Jazli serta si kecil Yaya yang kurang memahaminya. 
*Mana awak? Awak lepak mana malam tadi?

“Apa? Kamek rah Kota Kemuning lha*!"
*Saya kat Kota Kemuning la!

Al memberitahu dalam nada separuh merengus, merasa cutinya terganggu. Bukan selalu pun dia dapat bercuti.

Apa polah kitak sinun? Balit kinektok*!
*Apa awak buat di sana? Balik sekarang!

Aih! Iboh anok kamek eh. Kenak nyuroh kamek balit kinektok? Babo kali kitak kamek cuti aritok. Gago jak kitak*!” Al menjawab sambil sesekali memandang Rozan yang terkebil-kebil mendengarnya bercakap dalam bahasa Sarawak.
*Aih! Jangan marah saya la. Kenapa suruh saya balik sekarang? Nyanyuk agaknya awak, saya cuti hari ni. Sibuk aje awak!

“Aok la, tapi mak ngan Alani baruk sampey tek... Sidaknya nanyak ney kitak*…” 
*Tau la, tapi mak dengan Alani baru sampai tadi. Mereka tanya mana awak.

“Hah?!” Mata Al terbelalak. Sekarang baru dia mengerti kenapa Amalia tidak putus asa menelefonnya!

“Aihhh…kenak mak ngagak sik madah? Kak, madah jak kamek tidur rumah kawan kamek*! Pleaseeeee…” Al membuat rayuan.
*Kenapa mak datang tak cakap? Kak, beritahu je saya tidur rumah kawan saya!

Aok…! Tapi kamek maok handbag Couch sigek*!
*Ya! Saya nak beg tangan Couch satu!

“Ihhhhh!!!” Al menggeram. Kalaulah kakaknya ada di hadapan mata, mahu sahaja dia mencekik-cekiknya. Sudah ada suami yang bergaji bulanan mencecah puluhan ribu pun, masih tegar menguras duit adik sendiri! Huh!

Amalia ketawa terkekeh-kekeh. Selepas meminta Al segera pulang, talian diputuskan.

“Kenapa?” tanya Rozan apabila melihat Al kalut mengemaskan katil.

“Mak dengan adik aku datang dari Kuching! Habislah… habislah… mesti ada yang tak kena. Kalau tak, takkan mak aku tiba-tiba aje muncul macam pengawas sekolah buat spot check!” Al sudah kelam-kabut. 

Dahi Rozan berkerut seperti sedang memikirkan sesuatu. “Jangan-jangan sebab gambar yang si Rania tu upload kelmarin tak? Itulah korang… daring sangat, macam lupa diri tu sebenarnya Melayu!”

“Amboi? Sedapnya kau menyindir aku! Memang keturunan aku ada darah Cina, what! Hishh, nasib baik aku tak ada masa nak layan. Pinjam tuala dengan baju kau!” Al menadah tangan bersama muka sengaja dibuat comel.

Rozan mencebik. “Spender aku kau tak nak pinjam?”

Bersama muka mengernyit nakal, Al membalas, “Sanggup ke kau bagi pinjam! Aku okey aje!”
“Hampesss sungguh! Melayan pulak dia!”

Al tergelak besar melihat muka cemberut Rozan.

***************
SEWAKTU Al sedang menyarungkan baju ke tubuh, Rozan tiba-tiba menerpa masuk ke bilik.

“Al… tayar kereta kau dah kena clamp!”

“Hah?” Al tercengang dengan muka bingung untuk beberapa saat. “Eh? Apsal pulak kena clamp? Aku letak kereta kat tempat parkir kereta, kan?”

Rozan menjungkitkan bahu. Sambil menggaru-garu kepala, dia berkata, “Entah… manalah aku tahu parkir tu ada tuan punya ke tidak… aku kan baru kat sini…”

Bersama muka berkerut tidak puas hati, Al segera keluar dari bilik menuju ke beranda. Dia menjenguk dari tingkat dua itu, melihat ke arah keretanya yang diparkir bertentangan dengan blok kediaman Rozan. 

Damn it!” seru Al sambil menepuk tembok beranda apabila melihat tayar kereta Kia Forte warna putih dengan nombor flat 900, sudah kena clamp.

Sorry la bro…” Rozan menepuk bahu Al dengan muka bersalah. “Aku rasa tu parkir orang kut sebab tu kereta kau kena clamp.”

“Haih…bila aku nak cepat, ada aje masalah datang. Sekarang apa aku perlu buat?” tanya Al sambil berkacak pinggang.

“Hari ni hari Ahad, pejabat pengurusan tutup. Takpe, biar aku pergi jumpa pengawal, mintak kawtim dengan diorang.”

Cepat sahaja Rozan menawarkan khidmat bantuan sebagai menebus rasa bersalah kerana membiarkan Al memarkir kereta sesuka hati.

*********************
“ITULAH… siapa suruh masuk kawasan apartment ni tanpa daftar nama dan nombor kereta di pos pengawal dahulu? Sepatutnya awak parkir kereta di tempat pelawat, bukannya suka-suka hati ambil parkir penghuni kat sini…”

Pengawal lelaki berbangsa Melayu dalam lingkungan usia 40-an itu membebel di hadapan Al dan Rozan. Mencabar kesabaran betul!

“Maaflah bang. Saya baru pindah ke sini kelmarin. Kawan saya ni datang tolong angkat barang. Takkan tak boleh setel perkara kecik macam ni?” Rozan cuba meminta sedikit kelonggaran.

Al hanya diam menahan amarah. Kalau diikutkan rasa hati, mahu sahaja dia meninju mulut pengawal yang tidak henti-henti menyalahkan dirinya. Macamlah besar sangat dosa ambil parkir kereta orang lain… yang si tuan punya parkir pun sama! Tak boleh bertoleransi sikit ke? Kan banyak lagi parkir yang kosong dekat-dekat sini! Huh!

“Hah, awak bolehlah bagi macam-macam alasan. Tapi kami yang kena jawab dengan pengurusan bila ada penghuni buat komplin pasal ni! Korang tahu apa? Ingat senang ke jadi pengawal keselamatan? Kami tak tidur malam…melayan karenah pelawat yang degil macam kawan awak ini lagi…”

Kata-kata pengawal itu bagaikan sudah tidak terdengar lagi di telinga Al. Rasanya dia boleh terkena serangan jantung akibat menahan rasa meluat melihat gelagat pengawal itu.

“Okey! Sekarang ni aku nak cepat dan malas nak dengar ceramah pasal peraturan kat kawasan apartment ni. Cakap, berapa aku kena bayar baru kau nak buka clamp?” Al tahu, caranya bercakap agar kasar tetapi dia sudah tidak mampu menahan kesabaran.

Sudahlah terpaksa berdiri di tepi kereta sendiri yang diclamp, kemudian telinganya diasak secara paksaan juga mendengar bebelan tidak bermanfaat itu. Macam bagus sungguh… apa dia fikir dengan seragam biru itu dia sudah berkuasa seperti polis?

“RM50!” tegas pengawal keselamatan itu dengan riak muka jelas bengang terhadap sikap ketus Al.
Tanpa banyak bicara lagi, Al mengeluarkan dompet dari saku jeans dan menarik sehelai not RM50. Dihulurkannya kepada pengawal keselamatan itu tanpa sepatah kata pun.

Barulah pengawal tersebut mahu membuka kunci clamp. Al segera masuk ke kereta tanpa mengucapkan terima kasih. Lalu pengawal tersebut beredar dengan muka masam sambil membebel-bebel.

Setelah menghidupkan enjin kereta, Al menurunkan cermin tingkap. Mukanya keruh memandang Rozan.

“Aik? Takkan kena sound dengan pak guard jiwa kau dah bergelora?” tegur Rozan, sengaja mengusik.

Al merengus. “Bukan sebab dialah. Aku serabut kepala memikirkan nak berdepan dengan mak aku ni. Kau tau ajelah mak aku tu… fikiran masih konservatif.”

“Hish! Tak baik kau cakap macam tu. Bersyukurlah kau masih ada mak yang nak menegur setiap kesalahan yang kau buat. Jangan jadi macam aku ni… anak yatim. Bila ada masalah, selain kat kau dan tunang tersayang, aku cuma mampu mengadu kat Tuhan aje…” Nada suara Rozan tiba-tiba berubah menjadi sayu.

Al terkebil-kebil memandang Rozan. Keluhan kesal terbit dari mulutnya. “Sorry bro…”

“Dahlah…” Rozan tertawa, menyembunyikan sendu di hati. Bahu Al ditumbuk perlahan. “Mak kau dah tunggu tu. Tapi jangan pulak kau serik datang ke sini lagi…”

Bibir Al menyeringai, menampakkan deretan besi sistem Damon yang melekap pada giginya. “Mana boleh aku serik. Kalau boleh hari-hari aku nak bertenggek kat mamak depan apartment ni. Selagi aku tak jumpa awek Barbie doll tu, aku pasti takkan jemu datang ke rumah kau ni lagi. Kereta kena clamp lagi pun aku sanggup!”

“Huh! Dasar bujang senanglah kau ni!” kutuk Rozan. Geram sungguh kerana sikap serius Al tidak sampai seminit. 

Al tertawa dan berkata, “Okeylah… aku gerak dulu bro! Apa-apa hal nanti aku roger.

Tetapi sebaik sahaja kereta bergerak keluar dari kawasan apartment, senyum di bibir Al memudar. Kerut di dahinya berlipat-lipat dan dia memandu dalam keadaan menyandar di jok. Keluh panjang lagi berat, terhela.

Bukan tidak pernah dia terfikir mahu menamatkan zaman bujang. Bukan tidak pernah menegur sikap Rania yang suka menayang-nayang gambar peribadi mereka di twitter dan facebook. Tapi apa boleh buat kalau dapat awek queen control?

Rimas, malas bertekak, membuatkan Al menjalani hubungan dengan Rania tanpa arah... free flow! Halal haram sudah tidak ada batasnya! Kalau ada jodoh dengan Rania, adalah. Kalau tiada, cari orang lainlah jawabnya...