Feb 22, 2013

Kisah Mak Yowmi dan anak² Chinese New Year

BY Rose Harissa IN

Mak Yowmi... haaa... nama dah macam bibik aje kan? 

Sebenarnya Mak Yowmi ni bukanlah sesiapa... dia hanyalah seekor kucing betina yang suka bertenggek mintak makan kat tingkap dapur rumah aku ni sejak sebulan yang lalu. Kami pun bagi ajelah makan apa yang patut. Lagipun bila tengok perutnya 'muncit', rupanya mak buyung...

Aku pun teringinlah nak seekor anak dia... sebab dah lama tak bela kucing. Last aku bela kucing tahun 1998. 

Kucing yang aku bela bersama sahabat, Jebat ketika final year di UTM. Masa tu memang aku memang tengah cari anak kucing jantan ekor kontot warna oren. Bebi aku ambil dari mak dia masa tengah menyusu. Lepas tu ganti minum susu tepung khas kuching dan lebih suka makan Friskies daripada Whiskas. Aku bahasakan diri sebagai 'mama' dengan Bebi.

Dia buang air dalam tandas, tidur pun atas dada, celah ketiak. Kucing yang manja dan dengar cakap. Suka melepak atas kertas lukisan
aku. Time aku nak melukis, time tu la dia nak bermanja.

Habis belajar (1999)
aku bawa balik ke Pahang. Dia berubah jadi kucing kampung yang nakal. Kaki pernah patah berdarah dirempoh orang. Bila Ik lahir, dia dah mula sakit-sakit, bulu mula gugur dan warna oren makin pudar. 

Kemudian 'missing in action'... sedihhhh... (;_;) yang tinggal cuma anak cucunya dengan ekor kontot² belaka...(;_;). Lepas tu aku dah tak nak bela kucing. Sebab tak jumpa lagi kucing yang dapat menambat hati. Lagipun aku tak gemor bela kucing Parsi dan yang seangkatan dengannya. Aku lebih suka bela kucing kampung. Lagi syok buat main. 


Berbalik pada kisah Mak Yowmi. Tetiba dia hilang, dua tiga hari tak datang rumah. Cuti tahun baru Cina, tetiba dengar anak kucing mengiaw-ngiaw... haaaa... sah dia dah bersalin! Tapi kami cari-cari tak jumpa... dengar bunyi macam dari rumah jiran sebelah... tapi mustahil pulak sebab grill balkoni rumah jiran tu siap berkawat nyamuk. 

Tup-tup, bila diorang balik bercuti, dengar riuh rendah wife jiran aku tu bising. Rupa-rupanya kucing beranak dalam rumah dia! Haiyoohhh... tak sangka dia lepas masuk ikut kawat nyamuk tu... Anak-anak kucing yang empat ekor tu, diorang letak dalam kotak limau, tepi tangga depan rumah. Malang sungguh, seekor yang berwarna putih dan meninggal dunia, mungkin sebab tak dapat susu mak kut... sobb... sobbb...

Aku tak sampai hati nak biarkan... hubby pun suruh bawak masuk, lagipun takut kucing jantan makan anak-anak tu. Sebab aku pernah ada pengalaman, bela mak kucing dan baby kucing dalam reban ayam tinggal. Bangun pagi tengok anak kucing tu dah tinggal separuh badan, rompong, isi dalam dah habis kena makan, entahkan bapak kucing atau jin mana yang makan, sebab kosong beb! Macam citer Supernatural pun ada...

Jadi aku tanak anak² kucing Chinese New year ni kena nasib yang sama. Cumanya aku hairan Mak Yowmi tak nak masuk kotak untuk susukan anak-anak dia. Puas kami paksa. Sampaikan terpaksa beli susu kucing dan botol susu, susukan sendiri...

Tapi tau ajelah, anak-anak kucing baru dua tiga hari, dengan darah masih ada, tali pusat tak bukak lagi, last-last aku paksa jugak mak kucing tu masuk dalam kotak. Itu pun puas umpan dengan Friskies tapi dia buat tak layan. Sampai akhirnya kami umpan dengan ikan singgang, barulah mak kucing tu jinak. Memang kucing kampung sungguh. 


Bila tengok macam seksa sangat dia nak duduk dalam kotak tu, hubby suruh ambil tudung saji lama, letakkan diorang dalam. Hahahaha... barulah diorang nampak selesa dan barulah mak kucing tu nak susukan dan bersihkan anak-anak dia... cehhh... nak tempat besar rupanya... Port dorang kat balkoni... aku malas nak bawak masuk rumah, sebab tatau cara mak Yowmi ni 'membuang' @ poo poo macam mana... 



Yeahhh... kucing kampung, kita bela style kampung... :)



Nama mak Yowmi tu adik aku yang bagi. Katanya hasil dari bunyi kucing miyow, miyow... bongek sungguh kan? Atas idea Yusnita CsTing sempena tahun baru Cina, aku namakan anak-anak tu Xi, Fa dan Chai. Kalau tak, lengkap Kong Xi Fa Chai... hahahaha...


Bila one day Mak Yowmi bawak anak-anak masuk bawah lemari kasut, aku cuak. Dah kenapa pulak, tak suka duduk dalam tudung saji ke? So, aku fikir mungkin dia nak tempat gelap, maka aku berikanlah rumah baru ala setinggan, kotak besar untuk dia. Siap potong buat pintu dengan tingkap... yelahh... tak dapat bina bangunan, dapat bina rumah kotak untuk kucing sekeluarga pun jadilaaaa... hahaha...






Malang menimpa lagi, bila ada dua ekor kucing jantang duk panjat balkoni kacau Mak Yowmi anak beranak... Mak Yowmi memang nampak phobia giler sampai 3 kali angkut anak masuk lemari baju adik aku. Akhirnya sayang punya pasal... sekarang depa anak-beranak aku bawak masuk rumah... 






See? Comeyyy dan gebu kan? Macam manalah aku tak sayang... sampai sanggup nak bela ketiga-tiganya. Lagipun, kucing kan haiwan yang paling disayangi oleh Rasulullah SAW... Jadi tak jadi beban pun kalau nak bela tiga-tiga daripada diorang terbiar kat luar.

Diceritakan dalam suatu kisah, Nabi Muhammad SAW memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Suatu ketika, dikala nabi hendak mengambil jubahnya, di temuinya Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai diatas jubahnya. Kerana tidak mahu mengganggu haiwan kesayangannya itu, nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya.

Ketika Nabi kembali ke rumah, Muezza terbangun dan tunduk sujud kepada tuannya.

Sebagai balasan, nabi menyatakan kasih sayangnya dengan mengusap lembut ke badan kucing baginda itu sebanyak 3 kali. (sumber: http://mediapermatangpauh.blogspot.com/2012/02/kucing-rasulullah-yang-bernama-muezza.html)

Satu lagi, suka tengok bila time dorang menyusu. Hahaha... macam-macam gaya. Berebut-rebut. Korang tengok aksi budak ni... kuat menyusu sungguh.  (p/s: abaikan nenen Mak Yowmi yang agak 'berkerak' itu, maklumlah mak kucing dalam pantang, aku tak berani nak bersihkan... )



Yahhh... yahh... ini cara nak dapat susu lebih... kita kasi pijat-pijat nenen mak... dappp wooo...

Bak kata anak aku, bila ditanya abahnya kenapa nak bela kucing tu, jawabnya, bela kucing tu menenangkan jiwa... haa... bukan setakat menenangkan jiwa... tapi aku rasa macam jaga anak kecik la pulak, pagi-pagi buka mata, ingat dorang dulu... 

Sudahnya nanti, aku jugak yang tak menaip... :)